Sempat Dihentikan, 54 Sekolah di Bandung Kembali Gelar PTM

Rep: fauzi ridwan/ Red: Hiru Muhammad

Sejumlah pelajar mengikuti pembelajaran tatap muka terbatas (PTMT) di SD Plus Al Ghifari, Jalan Cisaranten Kulon, Arcamanik, Kota Bandung, Selasa (2/11). Berdasarkan data Dinas Pendidikan Kota Bandung sebanyak 50 sekolah ditutup sementara akibat persentase kasus Covid-19 diatas angka lima persen dari hasil tes acak PCR. Sementara itu terdapat 49 sekolah dengan persentase kasus Covid-19 1-5 persen, 91 sekolah dengan persentase kasus Covid-19 0 persen dan 22 sekolah masih menunggu hasil tes acak. Foto: Republika/Abdan Syakura
Sejumlah pelajar mengikuti pembelajaran tatap muka terbatas (PTMT) di SD Plus Al Ghifari, Jalan Cisaranten Kulon, Arcamanik, Kota Bandung, Selasa (2/11). Berdasarkan data Dinas Pendidikan Kota Bandung sebanyak 50 sekolah ditutup sementara akibat persentase kasus Covid-19 diatas angka lima persen dari hasil tes acak PCR. Sementara itu terdapat 49 sekolah dengan persentase kasus Covid-19 1-5 persen, 91 sekolah dengan persentase kasus Covid-19 0 persen dan 22 sekolah masih menunggu hasil tes acak. Foto: Republika/Abdan Syakura | Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG--Pembelajaran tatap muka (PTM) terbatas pada 54 sekolah di Kota Bandung yang sempat dihentikan akibat sebagian siswa dan guru positif Covid-19 akan mulai kembali berjalan. Hal itu mengingat kondisi mayoritas para siswa dan guru yang sudah sembuh serta proses tracing, testing dan treatment hampir selesai.

"Alhamdulillah hasil pemantauan sudah hampir selesai proses 3T dan sekolah kemarin yang dihentikan sementara ada kemungkinan minggu depan dibuka kembali dan sudah dinyatakan aman oleh puskesmas," ujar Kasi Kelembagaan dan Peserta Didik SD Kota Bandung, Risman Al Isnaeni, Selasa (9/11).

Ia menuturkan, total siswa dan guru yang terpapar Covid-19 sebanyak 265 orang atau 3.2 persen terdiri dari 244 siswa dan 21 orang guru. Total siswa dan guru sendiri yang diperiksa sebanyak 8.157 orang dari total 213 sekolah. "Menurut laporan sekarang (siswa dan guru) sudah hampir negatif semua, mungkin ada satu dua (masih positif)," katanya.

Persentase siswa dan guru yang terpapar Covid-19 tidak melebihi 5 persen maka dikategorikan masih terkendali."Yang positif gak sampai 5 persen dari jumlah total keseluruhan sehingga dianggap masih bisa dikendalikan atau terkendali," katanya. Ia melanjutkan, pihaknya memperkirakan para siswa dan guru terpapar Covid-19 di luar lingkungan sekolah.

Risman mengatakan pihaknya belum dapat memastikan penyebab para siswa dan guru bisa terpapar Covid-19. Namun ia memastikan jika penerapan protokol kesehatan di sekolah berjalan dengan ketat terlebih aktivitas siswa sekolah hanya 2 jam sehari dalam satu minggu.

"Kemungkinan diluar (terpapar Covid-19). Alhamdulillah tidak ada (berat), OTG (orang tanpa gejala (OTG) semua," katanya. Ia menuturkan, uji usap atau swab secara random kepada siswa dan guru di sekolaj akan dilakukan rutin antara satu atau dua bulan untuk memastikan PTM berjalan aman dan lancar.

Ia pun menegaskan jika hasil evaluasi pelaksanaan PTM memperlihatkan berkalan dengan baik. Mayoritas sekolah yang menggelar PTM melaporkan kegiatan harian melalui sistem kepada Dinas Pendidikan Kota Bandung.

Risman menambahkan, pihaknya sedang melakukan verifikasi terhadap 200 sekolah yang menyatakan siap menggelar PTM terbatas tahap ketiga. PTM tahap ke satu dan kedua yang saat ini berjalan melibatkan kurang lebih 2.000 sekolah."Dari segi persyaratan administrasi mereka sudah memenuhi tinggal dilakukan verifikasi ke lapangan oleh disdik dan dinkes serta kewilayahan," katanya.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Sampah di TPS Kota Bandung Menggunung tidak Terangkut

Mulai 8 November Semua SD di Kabupaten Tangerang Boleh PTM

Ditemukan Kasus Covid, Prokes PTM di Depok akan Diperketat

210 Siswa dan Guru yang Positif Covid-19 Dinyatakan Sembuh

Disdik Bogor: Patokan PTM Bukan PPKM tapi SKB Empat Menteri

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image