Tuesday, 6 Zulhijjah 1443 / 05 July 2022

Pengamat: 2021 Tahun Tepat Miliki Saham Perusahaan Sawit

Rabu 03 Nov 2021 00:54 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Karyawan melintas di dekat layar yang menampilkan pergerakan saham di Bursa Efek Indonesia.  Tahun ini dinilai sebagai tahun yang tepat untuk mengoleksi saham  perusahaan kelapa sawit. Baik saham yang dilepas melalui Initial Public Offering (IPO) oleh perusahaan yang baru masuk bursa, maupun melalui rights issue bagi perusahaan yang sudah listing di bursa efek Indonesia.

Karyawan melintas di dekat layar yang menampilkan pergerakan saham di Bursa Efek Indonesia. Tahun ini dinilai sebagai tahun yang tepat untuk mengoleksi saham perusahaan kelapa sawit. Baik saham yang dilepas melalui Initial Public Offering (IPO) oleh perusahaan yang baru masuk bursa, maupun melalui rights issue bagi perusahaan yang sudah listing di bursa efek Indonesia.

Foto: Antara/Hafidz Mubarak A
Kepala Riset Praus sebut saat ini waktu perusahaan sawit lakukan IPO

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tahun ini dinilai sebagai tahun yang tepat untuk mengoleksi saham  perusahaan kelapa sawit. Baik saham yang dilepas melalui Initial Public Offering (IPO) oleh perusahaan yang baru masuk bursa, maupun melalui rights issue bagi perusahaan yang sudah listing di bursa efek Indonesia.

“Dalam kondisi harga komoditas sawit yang all time high, tentu menjadi waktu yang tepat bagi perusahaan perkebunan kelapa sawit untuk memanfaatkan momentum. Sementara bagi investor, ini peluang untuk dapat cuan dari investasi di saham perusahaan kelapa wait,” kata Kepala Riset Praus Capital, Alfred Nainggolan, di Jakarta, Senin (1/11). 

Selain dari posisi harga sawit yang saat ini sedang tinggi, karakteristik kelapa sawit yang memiliki produk turunan beragam membuat prospek permintaan CPO akan solid ke depannya. 

“Dan terakhir, komitmen pemerintah untuk mengembangkan industri turunan CPO di Tanah Air, menjadi peluang yang sangat positif bagi perusahaan CPO di Indonesia,” terang Alfred Nainggolan. 

Alfred memaparkan setidaknya ada tiga alasan utama mengapa saham perusahaan perkebunan sangat menarik saat ini. Pertama, saat ini industri perkebunan sedang dalam masa booming commodity price, seperti CPO yang menyentuh level tertingginya menembus RM 5.000/ton. 

Kedua, dari sisi industri, produk CPO memiliki banyak turunan sehingga bagus untuk stabilitas harga CPO ke depan-nya. Banyaknya produk turunan menjadi potensi pengembangan usaha perusahaan perkebunan sawit sangat besar. Penggunaan CPO untuk produk makanan, kosmetik dan bahan bakar tentu membuat penyerapan produk CPO akan stabil dan meningkat. 

Ketiga, sebagai produsen CPO terbesar di dunia, industri kelapa sawit Indonesia telah memberlakukan moratorium lahan sawit baru. Tentu ini kondisi akan menguntungkan harga sawit ke depannya, karena mengerem supply di tengah kenaikan permintaan sawit global. 

 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA