Saturday, 29 Rabiul Akhir 1443 / 04 December 2021

Saturday, 29 Rabiul Akhir 1443 / 04 December 2021

Sebanyak 43 Negara Meminta China Hormati Hak Muslim Uighur

Jumat 22 Oct 2021 13:35 WIB

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Nashih Nashrullah

Suasana menjelang maghrib di depan Masjid Idkah, Kota Kashgar, Daerah Otonomi Xinjiang, China, Senin (19/4/2021).

Suasana menjelang maghrib di depan Masjid Idkah, Kota Kashgar, Daerah Otonomi Xinjiang, China, Senin (19/4/2021).

Foto: M. Irfan Ilmie/ANTARA
China membantah tuduhan internasional terkait Muslim Uighur

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK – Sebanyak 43 negara meminta China di PBB, Kamis (21/10) untuk memastikan penghormatan penuh terhadap aturan hukum berkaitan dengan komunitas Muslim Uighur di Xinjiang, di mana penghormatan terhadap hak asasi manusia masih mengkhawatirkan. 

 

Baca Juga

"Kami menyerukan China untuk mengizinkan akses segera, bermakna, dan tak terbatas ke Xinjiang bagi pengamat independen, termasuk Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia dan kantornya," kata kedua negara dalam pernyataan bersama, yang dibacakan di PBB oleh Prancis, dilansir di indiatoday.in, Jumat (22/10).

 

Mereka sangat prihatin dengan situasi di Uighur Xinjiang, terutama dengan adanya m kamp 'pendidikan ulang politik' di mana lebih dari satu juta orang telah ditahan secara sewenang-wenang. 

 

Deklarasi yang ditandatangani Amerika Serikat, negara-negara Eropa, negara-negara Asia dan lainnya berbicara tentang penyiksaan, perlakuan kejam, tidak manusiawi dan merendahkan martabat, sterilisasi paksa, kekerasan seksual dan berbasis gender dan pemisahan paksa anak-anak, yang dikatakan secara tidak proporsional terus menargetkan Uighur dan anggota minoritas lainnya. 

 

Duta Besar China untuk PBB, Zhang Jun mengecam apa yang disebutnya sebagai kebohongan dan komplotan untuk menyakiti China. Dia dengan cepat melangkah untuk menolak tuduhan yang tidak berdasar. 

 

"Xinjiang menikmati pembangunan dan orang-orang membebaskan diri mereka sendiri setiap hari dan bangga dengan kemajuan yang dicapai," kata dia yang didukung Kuba, yang mengkritik campur tangan dalam urusan dalam negeri China. 

 

Pada 2019 dan 2020, deklarasi serupa diumumkan dengan cara yang sama oleh Inggris dan Jerman. Setelah mengumpulkan 23 pendukung dua tahun lalu, deklarasi tersebut mendapat dukungan dari 39 negara tahun lalu.  

 

Mereka bergabung tahun ini bersama Turki, Eswatini, Portugal dan Republik Ceko, menurut para diplomat. Di sisi lain, Haiti membatalkan dukungannya terhadap deklarasi tersebut setelah hubungannya dengan China diperumit oleh Port-au-Prince yang mengakui Taiwan. 

 

Swiss juga membatalkan tanda tangannya dari pernyataan itu karena, kata sumber diplomatik, baru-baru ini menjadi tuan rumah pertemuan tingkat tinggi antara Amerika Serikat dan China dan memutuskan untuk memprioritaskan perannya sebagai fasilitator antara kedua kekuatan ini daripada menandatangani deklarasi tahunan yang menyerukan penghormatan kemanusiaan hak di Xinjiang. 

 

Menurut para diplomat, China meningkatkan tekanan setiap tahun untuk mencegah anggota PBB menandatangani deklarasi, mengancam untuk tidak memperbarui misi perdamaian di negara tertentu atau mencegah orang lain membangun kedutaan baru di China.

 

Sumber: indiatoday

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA