Sunday, 21 Syawwal 1443 / 22 May 2022

Uzbekistan Siap Jalin Kerja Sama Ekonomi dengan Taliban

Ahad 17 Oct 2021 07:51 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Ani Nursalikah

Uzbekistan Siap Jalin Kerja Sama Ekonomi dengan Taliban. Seorang pejuang Taliban berjalan di sisi jalan ketika Humvee yang membawa pejuang lainnya lewat di Kabul, Afghanistan, Selasa, 21 September 2021.

Uzbekistan Siap Jalin Kerja Sama Ekonomi dengan Taliban. Seorang pejuang Taliban berjalan di sisi jalan ketika Humvee yang membawa pejuang lainnya lewat di Kabul, Afghanistan, Selasa, 21 September 2021.

Foto: AP/Felipe Dana
Perwakilan Taliban melakukan pertemuan dengan pejabat AS dan Uni Eropa.

REPUBLIKA.CO.ID, TASHKENT -- Pemerintah Uzbekistan menerima kunjungan delegasi Taliban pada Sabtu (16/10). Kedua belah pihak membahas beberapa hal, termasuk perihal perdagangan dan bantuan kemanusiaan untuk Afghanistan.

Dilaporkan laman Al Arabiya, dalam keterangannya, Kementerian Luar Negeri Uzbekistan mengungkapkan, selain masalah perdagangan dan interaksi ekonomi, pihaknya turut membahas tentang jaminan keamanan perbatasan. Uzbekistan pun siap menjalin kerja sama di bidang energi, transportasi kargo internasional dan transit dengan pemerintahan Taliban di Afghanistan. 

Baca Juga

Tak diterangkan apakah hal itu berarti Uzbekistan siap mengakui pemerintahan Taliban. Pada Kamis (14/10) lalu, Menteri Luar Negeri (Menlu) Taliban Amir Khan Mutaqi mengadakan pertemuan dengan Menlu Turki Mevlut Cavusoglu di Ankara. 

Dalam pertemuan tersebut, menyerukan agar aset berupa dana milik Afghanistan yang saat ini masih dibekukan dapat dicairkan. Menurutnya, langkah itu penting agar Afghanistan tak terjerumus dalam krisis kemanusiaan. Kendati demikian, Cavusoglu menekankan Turki belum akan mengakui pemerintahan Taliban. 

Awal pekan ini, perwakilan Taliban telah melakukan pertemuan dengan pejabat Amerika Serikat (AS) dan Uni Eropa di Doha, Qatar. Taliban mengungkapkan, pembicaraan dengan Washington berjalan baik. Mereka mengatakan, Negeri Paman Sam setuju memberikan bantuan kemanusiaan ke Afghanistan.

Taliban mengatakan AS sepakat untuk tidak menghubungkan bantuan kemanusiaan dengan pengakuan formal terhadap pemerintahan Taliban di Afghanistan. Sama seperti AS, Uni Eropa pun menjanjikan bantuan kemanusiaan untuk Afghanistan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA