Monday, 24 Rabiul Akhir 1443 / 29 November 2021

Monday, 24 Rabiul Akhir 1443 / 29 November 2021

Eri Cahyadi Ajak Pegawainya Teladani Nabi Muhammad SAW

Sabtu 16 Oct 2021 01:54 WIB

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi (tengah). Eri Cahyadi pun mengajak seluruh pegawai di lingkungan Pemkot Surabaya, khususnya yang beragama muslim, untuk meneladani ajaran-ajaran Nabi Muhammad SAW.

Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi (tengah). Eri Cahyadi pun mengajak seluruh pegawai di lingkungan Pemkot Surabaya, khususnya yang beragama muslim, untuk meneladani ajaran-ajaran Nabi Muhammad SAW.

Foto: Antara/Didik Suhartono
Eri yakin dengan meneladani Nabi Muhammad bisa membahagiakan rakyat

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Pemerintah Kota Surabaya menggelar doa bersama secara virtual dalam rangka memperingati Maulid Nabi Muhammad SAW 1443 Hijriah pada Jumat (15/10). Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi pun mengajak seluruh pegawai di lingkungan Pemkot Surabaya, khususnya yang beragama muslim, untuk meneladani ajaran-ajaran Nabi Muhammad SAW.

"Saya berharap kita bisa meniru atau meneladani beliau (Nabi Muhammad SAW). Sehingga kita bisa membahagiakan seluruh masyarakat Surabaya," kata Eri.

Eri pun mengingatkan kepada seluruh Aparatur Sipil Negara (ASN) di lingkungan Pemkot Surabaya bahwa jabatan struktural yang diamanahkan saat ini bukanlah sebagai pemimpin. Tapi, jabatan yang diemban baik kepala dinas, camat, lurah ataupun wali kota adalah sebagai pelayan masyarakat.

"Yang perlu diingat, jabatan kita ini hanya seorang pelayan. Bagaimana berkorban untuk kebahagiaan masyarakat, bagaimana kita menyediakan seluruh anggaran kita, waktu kita, untuk masyarakat agar terbebas dari kemiskinan dan selalu bahagia," ujarnya.

Melalui momen peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW, Eri berharap seluruh pegawai Pemkot Surabaya mendapat syafaat Rasulullah agar selalu diberikan kemudahan dalam setiap langkah mensejahterakan warga Surabaya. Eri juga berpesan, sebagai manusia harusnya bisa saling tolong-menolong dan membantu sesama dan bukan malah saling berebut untuk menjadi yang terbaik.

"Semoga hati kita sebagai manusia hari ini bisa lebih jernih. Hati kita sebagai manusia menyadari betul bahwa jabatan, kekayaan, dan kesehatan kita itu milik Gusti Allah yang sewaktu-waktu dapat diambil oleh Gusti Allah," ujarnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA