Friday, 2 Zulhijjah 1443 / 01 July 2022

Al Azhar Mesir Kutuk Israel Izinkan Yahudi Ibadah di Al Aqsa

Sabtu 09 Oct 2021 07:25 WIB

Rep: Meiliza Laveda/ Red: Nashih Nashrullah

Al Azhar menilai keputusan Israel pelanggaran konvansi internasional. Polisi Israel melakukan manuver melalui kompleks Masjid Al Aqsa.

Al Azhar menilai keputusan Israel pelanggaran konvansi internasional. Polisi Israel melakukan manuver melalui kompleks Masjid Al Aqsa.

Foto: AP/Mahmoud Illean
Al Azhar menilai keputusan Israel pelanggaran konvensi internasional

REPUBLIKA.CO.ID, KAIRO – Al Azhar Mesir pada Jumat mengutuk keras keputusan pengadilan Israel yang mendukung jamaah Yahudi beribadah di Kompleks Al Aqsa.

“Keputusan pengadilan zionis mengenai hak jamaah Yahudi untuk beribadah di Masjid Al Aqsa adalah pelanggaran mencolok terhadap konvensi internasional dan norma-norma manusia serta provokasi yang jelas terhadap perasaan umat Islam di seluruh dunia,” kata Al Azhar dalam sebuah pernyataan, dilansir Anadolu Agency, Sabtu (8/10).

Baca Juga

Dalam pernyataan itu juga disebutkan Al-Azhar mengutuk keras keputusan pengadilan yang memberikan hak kepada jamaah Yahudi untuk berdoa di halaman Masjid Al Aqsa. 

Al Azhar meminta masyarakat internasional untuk mengambil semua tindakan terhadap pelanggaran entitas zionis terhadap tempat-tempat ibadah Palestina dan Masjid Al Aqsa.

Selain itu, mereka juga meminta untuk selalu mendukung rakyat Palestina dan memulihkan hak-hak mereka yang dirampas serta tanah mereka yang disalahgunakan. 

“Upaya zionis untuk melakukan Yudaisasi Yerusalem, termasuk Masjid Al Aqsa, pasti akan gagal. Sebab, Al Aqsa akan tetap menjadi tempat perlindungan Islam murni dan Yerusalem akan tetap menjadi Arab,dan pendudukan tidak akan ada lagi,” tambahnya.

Sebelumnya pada Rabu lalu, seorang hakim Israel mengatakan berdoa diam yang dilakukan oleh jamaah Yahudi di kompleks Al Aqsa di Yerusalem Timur yang diduduki bukanlah tindakan kriminal. 

Keputusan tersebut yang muncul atas banding Rabi Aryeh Lippo terhadap larangan kunjungannya ke situs juga telah dikecam keras oleh warga Palestina.

Israel menduduki Yerusalem Timur, tempat Al Aqsa berada selama Perang Arab-Israel 1967. Mereka mencaplok seluruh kota pada 1980, sebuah langkah yang tidak pernah diakui oleh masyarakat internasional. 

Sumber: anadolu  

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA