Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

Gubernur Sumbar Minta BKKBN Intervensi Penurunan Stunting

Jumat 08 Oct 2021 20:53 WIB

Rep: Febrian Fachri/ Red: Muhammad Hafil

Gubernur Sumbar Minta BKKBN Intervensi Penurunan Stunting. Foto: ilustrasi Stunting

Gubernur Sumbar Minta BKKBN Intervensi Penurunan Stunting. Foto: ilustrasi Stunting

Foto: Republika/Mardiah
Gubernur Sumbar Minta BKKBN Intervensi Penurunan Stunting.

REPUBLIKA.CO.ID,PADANG--Gubernur Sumatra Barat Mahyeldi menilai sasaran intervensi untuk penurunan angka stunting di provinsi itu harus jelas. Mahyeldi menginginkan agar upaya yang dilakukan untuk menurunkan stunting bisa lebih fokus dan terukur.

"Jika sasarannya jelas. Datanya valid maka programnya lebih terarah. Capaian yang bisa didapatkan dalam satu tahun juga bisa terpantau sehingga evaluasi bisa dilakukan dengan cepat," katanya saat menghadiri Presentasi BKKBN dalam Penanganan Stunting di Istana Gubernur, Jumat (8/10).

Baca Juga

Menurut Mahyeldi, sasaran intervensi yang paling tepat itu adalah di nagari (setingkat desa). Karena data tentang kemiskinan yang berkaitan erat dengan stunting itu memang ada di tingkat nagari.

Program yang dibuat untuk intervensi menurut Mahyeldi juga bisa memanfaatkan sumber daya manusia (SDM) di nagari seperti bidan, kader PKK, Dasawisma dan kader Posyandu.

Mahyeldi mendukung inovasi yang dilakukan BKKBN Sumbar dengan membuat aplikasi yang memuat data stunting. Ia menyebut Kominfo Sumbar sudah membuat dan menangani banyak aplikasi sehingga memiliki pengalaman yang cukup luas untuk memberikan dukungan dalam menyempurnakan aplikasi milik BKKBN.

"Mudah-mudahan target angka stunting menurun menjadi 14 persen pada 2024 bisa tercapai di Sumbar," ujar Mahyeldi.

 

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA