Friday, 14 Muharram 1444 / 12 August 2022

BSI Harap Dapat Kembangkan Ekonomi Syariah di Sumbar

Rabu 06 Oct 2021 20:10 WIB

Rep: Febrian/ Red: Gita Amanda

Kehadiran BSI bisa dirasakan dan dimanfaatkan masyarakat Minang yang tentu arahnya adalah pada ekonomi syariah, (ilustrasi)

Kehadiran BSI bisa dirasakan dan dimanfaatkan masyarakat Minang yang tentu arahnya adalah pada ekonomi syariah, (ilustrasi)

Foto: EPA-EFE/HOTLI SIMANJUNTAK
Diharapkan kehadiran BSI bisa dirasakan dan dimanfaatkan masyarakat Minang

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- Kepala Regional CEO III Palembang, PT Bank Syariah Indonesia Indoneisa, Alhuda DJ, mengatakan pihaknya baru saja menjalin kerja sama penyediaan dan pemanfaatan layanan jasa perbankan syariah dengan Pemerintah Provinsi Sumatra Barat.  Alhuda menyebut kesepahaman yang ditandatangani adalah payung hukum untuk perjanjian-perjanjian kerja sama lebih lanjut.

"Kami ingin kehadiran BSI bisa dirasakan dan dimanfaatkan masyarakat Minang yang tentu arahnya adalah pada ekonomi syariah," kata Alhuda di Padang, Rabu (6/10).

Baca Juga

Ia berharap semua OPD, pegawai dan organisasi islam lain di Sumbar bisa menggunakan dan memanfaatkan fitur-fitur yang disediakan BSI. Alhuda menjelaskan secara fitur, antara syariah dan non syariah sebenarnya sama. Yang membedakan hanyalah akadnya. Bahkan kadang benefit di bank syariah lebih bagus dari bank konvensional.

Alhuda mengatakan kesepahaman yang ditandatangani itu dibungkus secara general atau umum. Salah satu yang ada didalamnya adalah tentang wakaf.

"Kita punya aplikasi jadi berkah.id. Orang Minang yang merantau bisa berwakaf menggunakan aplikasi ini. Bahkan nasabah kami yang jumlahnya mencapai 15 juta juga bisa berwakaf dengan lebih mudah," ucap dia.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA