Sunday, 28 Syawwal 1443 / 29 May 2022

Kemenkes Tetapkan PPKM Level I Tiga Daerah di Kepri

Selasa 05 Oct 2021 22:59 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Sejumlah siswa mengikuti kegiatan pembelajaran tatap muka (PTM) hari pertama di SMAN 03 Batam Center, Batam ,Kepulauan Riau, Senin(4/10). Kementerian Kesehatan menetapkan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level I di tiga daerah di Provinsi Kepulauan Riau yakni Kota Batam, Kota Tanjungpinang dan Kabupaten Bintan.

Sejumlah siswa mengikuti kegiatan pembelajaran tatap muka (PTM) hari pertama di SMAN 03 Batam Center, Batam ,Kepulauan Riau, Senin(4/10). Kementerian Kesehatan menetapkan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level I di tiga daerah di Provinsi Kepulauan Riau yakni Kota Batam, Kota Tanjungpinang dan Kabupaten Bintan.

Foto: ANTARA/Teguh Prihatna
Kota Batam, Kota Tanjungpinang dan Kabupaten Bintan ditetapkan PPKM Level I

REPUBLIKA.CO.ID, TANJUNGPINANG -- Kementerian Kesehatan menetapkan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level I di tiga daerah di Provinsi Kepulauan Riau yakni Kota Batam, Kota Tanjungpinang dan Kabupaten Bintan.

Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan COVID-19 Kepri Tjetjep Yudiana, di Tanjungpinang, Selasa, mengatakan, penetapan level atau tingkat PPKM di Batam, Tanjungpinang dan Bintan berdasarkan hasil asesmen Kemenkes terhadap kondisi penanganan COVID-19 di wilayah Kepri.

"Bisa dilihat di situs https://vaksin.kemkes.go.id/#/sckab. Setiap hari pukul 16.00 WIB, informasi terbaru terkait situasi penanganan COVID-19 disampaikan," katanya, yang juga mantan Kadis Kesehatan Kepri.

Sementara level PPKM di daerah lainnya di Kepri yakni Kabupaten Natuna, Kepulauan Anambas dan Kabupaten Lingga masih berada pada Level II. Di Kabupaten Karimun juga potensial ditetapkan sebagai Level I PPKM jika angka kematian pasien COVID-19 kecil dari 5 persen.

Menurut dia, keempat kabupaten di Kepri itu berpotensi ditetapkan sebagai Level I PPKM bila "tracing" terhadap orang-orang yang kontak erat dengan pasien COVID-19 dilakukan secara maksimal. Hasil penelusuran kontak erat terhadap pasien COVID-19 itu kemudian dilanjutkan dengan tahapan "testing", dan "treatment" jika dibutuhkan.

"Tiga hal itu (penelusuran, tes dan pengobatan) yang harus dilakukan secara maksimal sehingga hasilnya memadai. Ini yang menjadi dasar penilaian suatu daerah layak ditetapkan sebagai Level I PPKM," ujarnya.

Tjetjep mengemukakan Provinsi Kepri ditetapkan sebagai Level I PPKM oleh Satgas Penanganan COVID-19 berdasarkan hasil asesmen Kemenkes pada 4,Oktober 2021. Perubahan kebijakan pun dilakukan setelah level PPKM di Kepri turun dari Level III menjadi Level I.

Berdasarkan data Satgas Penanganan COVID-19 per 4 Oktober 2021, total jumlah kasus aktif di Kepri sebanyak 162 orang, turun drastis dibanding kondisi dua bulan lalu yang mencapai lebih dari 7.000 orang."Aktivitas sosial kembali dibuka, hampir normal, namun tetap harus mematuhi protokol kesehatan dan ketentuan yang berlaku untuk memutus rantai penularan COVID-19," ucapnya.

Ketua Harian Satgas Penanganan COVID-19 Kepri Lamidi, di Tanjungpinang, mengatakan, masa berlalu tes antigen untuk perjalanan laut dan udara meningkat dari sehari menjadi dua hari setelah Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) turun dari Level III menjadi Level I. Masa berlaku tes PCR di wilayah itu juga meningkat dari 2 hari menjadi 3 hari hari untuk perjalanan udara.

Berdasarkan Surat Edaran Gubernur Kepri Nomor: 611/SET-STC19/IX/2021 tentang Perpanjangan Ketentuan Perjalanan Orang Dalam Negeri dan Internasional Dengan Menggunakan Moda Transportasi Umum Dalam Rangka Pencegahan Penyebaran COVID-19 di Kepri, setiap orang yang berusia minimal 12 tahun yang sudah vaksin dua kali cukup menunjukkan sertifikat vaksin, dan mengaktifkan aplikasi PeduliLindungi untuk melakukan perjalanan laut antarpulau.

Sedangkan bagi warga yang belum berusia 12 tahun tidak diperbolehkan melakukan perjalanan laut dan udara, kecuali dengan alasan khusus, seperti untuk kepentingan pengobatan, dan pendidikan. Berdasarkan surat edaran itu pula, syarat perjalanan udara dari Kepri ke luar daerah tidak hanya menggunakan tes PCR, seperti saat PPKM Level III, melainkan tes antigen yang berlaku selama dua hari.

"Bagi warga yang belum divaksin atau baru satu kali vaksin, syarat perjalanan laut menggunakan tes antigen," katanya.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA