Saturday, 20 Syawwal 1443 / 21 May 2022

Unicef: Waspadai Kesehatan Mental Anak Akibat Pandemi

Selasa 05 Oct 2021 12:34 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Christiyaningsih

Pembatasan akibat pandemi Covid-19 bisa mempengaruhi kesehatan mental anak dan remaja. (ilustrasi)

Pembatasan akibat pandemi Covid-19 bisa mempengaruhi kesehatan mental anak dan remaja. (ilustrasi)

Foto: www.freepik.com.
Pembatasan akibat pandemi Covid-19 bisa mempengaruhi kesehatan mental anak dan remaja

REPUBLIKA.CO.ID, PARIS -- Dana Anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (Unicef) meminta pemerintah harus menggelontorkan lebih banyak uang dan sumber daya untuk menjaga kesejahteraan mental anak-anak dan remaja. Desakan ini datang bersamaan dengan alarm tentang pukulan terhadap kesehatan mental dari pandemi Covid-19 yang melanda anak-anak miskin dan rentan sangat sulit.

"Dengan lockdown nasional dan pembatasan pergerakan terkait pandemi, anak-anak telah menghabiskan tahun-tahun hidup mereka yang tak terhapuskan jauh dari keluarga, teman, ruang kelas, permainan - elemen kunci dari masa kanak-kanak itu," kata direktur eksekutif Unicef Henrietta Fore.

Baca Juga

Unicef merilis laporan State of the World's Children pada Senin (4/10) dan menjadi pandangan paling komprehensif sejauh ini tentang kesehatan mental anak-anak dan remaja secara global. Krisis virus corona memaksa penutupan sekolah yang meningkatkan kehidupan anak-anak dan remaja sehingga telah mendorong masalah kesehatan mental ke permukaan.

Mungkin perlu waktu bertahun-tahun untuk sepenuhnya mengukur sejauh mana dampak pandemi pada kesehatan mental anak muda. Namun, psikiater dengan cepat melihat tanda-tanda kesusahan. Anak-anak dan remaja mencari bantuan untuk pikiran bunuh diri, kecemasan, gangguan makan, dan kesulitan lainnya.

Tanda-tanda itu muncul akibat lockdown dan beralih ke pembelajaran jarak jauh. Kondisi membuat mereka terpisah dari teman dan rutinitas, terlebih lagi ketika Covid-19 membunuh orang tua dan kakek-nenek.

"Dampaknya signifikan dan itu hanya puncak gunung es. Bahkan sebelum pandemi, terlalu banyak anak yang terbebani oleh masalah kesehatan mental yang belum terselesaikan. Terlalu sedikit investasi yang dilakukan oleh pemerintah untuk memenuhi kebutuhan kritis ini," kata Fore.

Unicef menyatakan pembelajaran jarak jauh berada di luar jangkauan ratusan juta anak muda. Satu dari tiga anak sekolah tidak dapat ambil bagian karena mereka tidak memiliki akses internet atau televisi.

Anak-anak di keluarga termiskin paling terpengaruh. Diperkirakan dua dari lima anak di Afrika timur dan selatan masih putus sekolah hingga Juli.

Psikiater anak mengatakan mereka sudah kekurangan sumber daya sebelum pandemi dan Covid-19 membawa lonjakan beban kasus. Unicef mengatakan pengeluaran untuk mempromosikan dan melindungi kesehatan mental sangat rendah, tetapi kebutuhannya mendesak.

Anak-anak dan remaja lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal akibat Covid-19 daripada orang yang lebih tua dan lebih rentan. Namun, Unicef memperingatkan bahwa pandemi telah mengaburkan masa depan jangka panjang mereka.

"Risikonya adalah gempa susulan dari pandemi ini akan merusak kebahagiaan dan kesejahteraan anak-anak, remaja, dan pengasuh untuk tahun-tahun mendatang," ujar Fore.

Mengutip angka pra-pandemi dari 2019, Unicef memperkirakan hampir 46 ribu anak dan remaja berusia 10 hingga 19 tahun mengakhiri hidup sendiri setiap tahun. Skala tekanan terkait pandemi di kalangan anak-anak dan remaja telah menyentak beberapa pemerintah untuk bertindak.

Prancis telah menawarkan sesi terapi gratis untuk anak-anak dan remaja dan berjanji untuk memperpanjang bantuan itu mulai tahun depan kepada semua orang dengan resep dokter. Di tempat lain, hotline konseling dengan beberapa baru dibuka untuk membantu orang yang berjuang dengan kesehatan mental mereka selama pandemi mendapatkan permintaan yang melonjak.

sumber : AP
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA