Monday, 22 Syawwal 1443 / 23 May 2022

Tujuh Non-Muslim Pertama yang Jadi Saksi Kenabian Rasulullah

Senin 04 Oct 2021 13:34 WIB

Rep: Meiliza Laveda/ Red: A.Syalaby Ichsan

Pengunjung mengamati artefak Nabi Muhammad SAW yang di Pamerkan di Jakarta Islamic Center, Jakarta Utara, Jumat (23/4). Sebanyak 35 artefak peninggalan Nabi Muhammad SAW mulai dari peralatan perang, pakaian hingga rambut dan janggut Rasulullah dipamerkan di gedung Hall Convention JIC yang berpangsung mulai Jumat 23 April sampai 3 Mei 2021 mendatang.  Republika/Thoudy Badai

Pengunjung mengamati artefak Nabi Muhammad SAW yang di Pamerkan di Jakarta Islamic Center, Jakarta Utara, Jumat (23/4). Sebanyak 35 artefak peninggalan Nabi Muhammad SAW mulai dari peralatan perang, pakaian hingga rambut dan janggut Rasulullah dipamerkan di gedung Hall Convention JIC yang berpangsung mulai Jumat 23 April sampai 3 Mei 2021 mendatang. Republika/Thoudy Badai

Foto: Republika/Thoudy Badai
Tujuh orang non Islam ini pertama kali menjadi saksi kenabian Rasulullah

REPUBLIKA.CO.ID, Masyarakat pra-Islam seperti Yahudi dan Kristen di Arab tengah menunggu seorang Nabi. Sebelum muncul Nabi Muhammad, wilayah Arab adalah rumah bagi orang-orang Yahudi, Kristen, dan pagan Arab. Saat Rasulullah muncul, beberapa dari mereka ada yang percaya dan ada yang menolak. Oleh karena itu, Allah berfirman dalam surat Al-Baqarah ayat 89:

وَلَمَّا جَاۤءَهُمْ كِتٰبٌ مِّنْ عِنْدِ اللّٰهِ مُصَدِّقٌ لِّمَا مَعَهُمْۙ وَكَانُوْا مِنْ قَبْلُ يَسْتَفْتِحُوْنَ عَلَى الَّذِيْنَ كَفَرُوْاۚ فَلَمَّا جَاۤءَهُمْ مَّا عَرَفُوْا كَفَرُوْا بِهٖ ۖ فَلَعْنَةُ اللّٰهِ عَلَى الْكٰفِرِيْنَ

“Dan setelah sampai kepada mereka Kitab (Alquran) dari Allah yang membenarkan apa yang ada pada mereka sedangkan sebelumnya mereka memohon kemenangan atas orang-orang kafir, ternyata setelah sampai kepada mereka apa yang telah mereka ketahui itu, mereka mengingkarinya. Maka laknat Allah bagi orang-orang yang ingkar.”

Ada beberapa orang Kristen yang menjadi saksi atas kenabian Rasulullah. Saksi pertama adalah Buhaira yang merupakan pendeta Nasrani. Dia mengakui kenabian Muhammad saat dia masih muda dan memberi tahu pamannya. “…Keberuntungan besar ada di depan keponakanmu, jadi bawa dia pulang dengan cepat.”

Sementara saksi kedua adalah Waraqah bin Naufal. Dia merupakan cendekiawan Kristen yang meninggal tak lama setelah pertemuan tunggal dengan Nabi Muhammad. Waraqah membuktikan Rasulullah adalah Nabi pada masanya dan menerima wahyu seperti Musa dan Yesus.

Dilansir About Islam, Senin (4/10), saksi ketiga dan keempat adalah dua rabi Yahudi terkenal, yaitu Abdullah bin Salam dan Mukhayriq. Saat itu, orang-orang Yahudi di Madinah dengan ceman menunggu kedatangan Nabi. Saksi keenam dan ketujuh yang juga merupakan rabi Yahudi berasal dari Yaman adalah Wahb bin Munabbih dan Ka’b al-Ahbar. Ka'ab menemukan bagian panjang pujian dan deskripsi Nabi yang dinubuatkan oleh Musa dalam Alkitab.

Allah berfirman dalam surat Asy-Syu’ara’ ayat 197:

اَوَلَمْ يَكُنْ لَّهُمْ اٰيَةً اَنْ يَّعْلَمَهٗ عُلَمٰۤؤُا بَنِيْٓ اِسْرَاۤءِيْلَ

“Apakah tidak (cukup) menjadi bukti bagi mereka, bahwa para ulama Bani Israil mengetahuinya?"

https://aboutislam.net/reading-islam/about-muhammad/the-first-christianwitnesses-of-muhammads-prophethood/

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA