Tuesday, 3 Jumadil Awwal 1443 / 07 December 2021

Tuesday, 3 Jumadil Awwal 1443 / 07 December 2021

Stok Vaksin Covid-19 di Bogor Masih 110 Ribu Dosis

Sabtu 02 Oct 2021 23:39 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Petugas kesehatan menyuntikkan vaksin COVID-19 kepada warga saat vaksinasi keliling untuk warga lansia dan disabilitas di Kelurahan Tegallega, Kota Bogor, Jawa Barat (ilustrasi)

Petugas kesehatan menyuntikkan vaksin COVID-19 kepada warga saat vaksinasi keliling untuk warga lansia dan disabilitas di Kelurahan Tegallega, Kota Bogor, Jawa Barat (ilustrasi)

Foto: ANTARA/Arif Firmansyah
Dinkes Kota Bogor menyebut masih mengejar target vaksin Covid-19 untuk 15 ribu orang

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Sekretaris Dinas Kesehatan Kota Bogor Erna Nuraena menyebutkan stok vaksin COVID-19 di daerah itu masih tersedia 110 ribu dosis guna menuntaskan vaksinasi 18,5 persen dari total sasaran atau 15.159 warga.

"Stoknya masih cukup banyak, tinggal warganya yang terbuka untuk mau divaksin," kata diasaat dihubungi di Bogor, Jawa Barat, Sabtu.

Ia menyebutkan jumlah dosis dari empat jenis vaksin dengan merek yang berbeda-beda, antara lain Sinovac dengan jarak penyuntikan dosis pertama dan kedua 28 hari masih 60.000 dosis. Jenis vaksin dengan jarak penyuntikan 12 minggu, AstraZeneca 20.000 dosis, sedangkan jenis vaksin yang saat ini diperuntukkan tenaga kesehatan untuk vaksinasi ketiga maupun yang aman disuntikkan ke masyarakat umum dari merek Moderna 9.000 dosis.

Untuk jenis vaksin dengan jarak penyuntikan dosis pertama dan kedua selama 21 hari dengan sasaran usia 12 tahun ke atas merek Pfizer 41.000 dosis.

"Pada dasarnya semua vaksin sama baiknya, aman, telah melalui uji klinis," ujar Erna.

Sebelumnya, kata dia, Kota Bogor telah menghabiskan 778,7 ribu dosis vaksin untuk merek Sinovac,112,5 ribu dosis vaksin AstraZeneca, 147,5 ribu dosis vaksin Pfizer, 6,4 ribu dosis vaksin Moderna, dan 2,8 ribu dosis vaksin Sinopharm.

Ratusan ribu dosis vaksin tersebut, saat ini telah menyelesaikan 81,95 persen kegiatan vaksinasi atau 671.534 orang dari target 819.444 warga. Erna mengimbau masyarakat yang belum divaksin untuk membuka diri dengan menjaga imun dari penularan virus lewat vaksinasi, agar Kota Bogor segera tercapai kekebalan kelompok, dan pandemi COVID-19 bisa segera berakhir.

Saat ini, kata dia, sudah tersedia vaksin untuk semua kelompok, termasuk warga yang lanjut usia (lansia) atau memiliki penyakit bawaan (komorbid), dan para penyintas atau orang yang pernah terinfeksi COVID-19."Bahkan untuk penyintas saat ini sudah bisa divaksin setelah sebulan dinyatakan sembuh," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA