Wednesday, 4 Jumadil Awwal 1443 / 08 December 2021

Wednesday, 4 Jumadil Awwal 1443 / 08 December 2021

Bangladesh Tahan 24 Orang Rohingya yang Kabur dari Pulau

Jumat 01 Oct 2021 21:33 WIB

Red: Teguh Firmansyah

FILE - Dalam foto arsip 15 Februari 2021 ini, para pengungsi Rohingya menuju ke pulau Bhasan Char bersiap untuk menaiki kapal angkatan laut dari kota pelabuhan Chattogram di tenggara, Bangladesh. Pihak berwenang di Bangladesh pada Selasa, 10 Agustus 2021, mulai memvaksinasi pengungsi Rohingya terhadap virus corona untuk pertama kalinya di kamp-kamp besar tempat lebih dari 1 juta pengungsi dari negara tetangga Myanmar telah ditampung, kata para pejabat dan badan pengungsi PBB.

FILE - Dalam foto arsip 15 Februari 2021 ini, para pengungsi Rohingya menuju ke pulau Bhasan Char bersiap untuk menaiki kapal angkatan laut dari kota pelabuhan Chattogram di tenggara, Bangladesh. Pihak berwenang di Bangladesh pada Selasa, 10 Agustus 2021, mulai memvaksinasi pengungsi Rohingya terhadap virus corona untuk pertama kalinya di kamp-kamp besar tempat lebih dari 1 juta pengungsi dari negara tetangga Myanmar telah ditampung, kata para pejabat dan badan pengungsi PBB.

Foto: AP/RAJIB RAIHAN
Bhasan Char merupakan lokasi Bangladesh merelokasi sekitar 20 ribu pengungsi.

REPUBLIKA.CO.ID, Polisi di Bangladesh menahan 24 pengungsi Rohingya yang melarikan diri dari pulau terpencil Bhasan Char. Bhasan Char merupakan lokasi Bangladesh merelokasi sekitar 20 ribu pengungsi meskipun mendapatkan tentangan dari badan-badan PBB dan kelompok hak asasi manusia.

“Kami menahan 24 pengungsi Rohingya yang berusaha melarikan diri dari Bhasan Char ke Chattogram melalui daerah Sandip. Setelah melakukan interogasi, kami menyerahkan para pengungsi kepada petugas pengungsi setempat untuk mengirim mereka kembali ke kamp,” kata Md Shahidul Islam, kepala polisi distrik Noakhali, kepada Anadolu Agency.

Bangladesh menampung sekitar 1,2 juta orang Rohingya di kamp-kamp pengungsi di Cox's Bazar yang melarikan diri dari Rakhine, Myanmar setelah kekerasan militer pada Agustus 2017. Bangladesh mulai merelokasi 100 ribu pengungsi Rohingya ke pulau Bhasan Char di Teluk Benggala Desember lalu.

“Hidup di pulau terpencil itu sulit. Pengungsi sering melarikan diri dari pulau untuk bertemu anggota keluarga dan kerabat mereka yang tinggal di kamp pengungsi Cox's Bazar,” kata dia.

Baca Juga

Sumber, https://www.aa.com.tr/id/dunia/bangladesh-tahan-24-orang-rohingya-yang-kabur-dari-pulau-terpencil/2380254.

Menurut catatan resmi, sekitar 300 pengungsi telah mencoba melarikan diri dari Bhasan Char. Sementara, sekitar 500 hingga 600 Rohingya telah berhasil melarikan diri.

Awal pekan ini, polisi menangkap 35 pengungsi Rohingya yang berusaha melarikan diri dari pulau itu, yang terletak 50 kilometer (31 mil) di lepas pantai barat daya Bangladesh dan hampir 193 kilometer (120 mil) selatan ibu kota Dhaka.

Pemerintah telah membangun 1.400 rumah klaster besar di atas tanah dengan balok beton dan 120 tempat perlindungan bertingkat di pulau itu.
Setiap rumah klaster terdiri dari 16 kamar.

sumber : Anadolu
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA