Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

Norwegia: Perekonomian Afghanistan di Ambang Kehancuran

Selasa 28 Sep 2021 22:31 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Christiyaningsih

Seorang pedagang penukaran mata uang menghitung Afgani ketika orang-orang berkumpul untuk menarik uang dari sebuah bank di Kabul, Afghanistan, Ahad (12/9).

Seorang pedagang penukaran mata uang menghitung Afgani ketika orang-orang berkumpul untuk menarik uang dari sebuah bank di Kabul, Afghanistan, Ahad (12/9).

Foto: EPA-EFE/STRINGER
Aset Afghanistan senilai miliaran dolar AS belum dapat dicairkan sehingga picu krisis

REPUBLIKA.CO.ID, KABUL -- Sekretaris Jenderal Dewan Pengungsi Norwegia Jan Egeland mengatakan tinggal hitung mundur perekonomian Afghanistan akan ambruk. Hal ini ia sampaikan saat berkunjung ke negara Timur Tengah itu.

Dalam pernyataannya, sekretaris jenderal mengatakan saat ini sistem bank resmi dapat hancur dalam hitungan hari. Sebab bank-bank di Afghanistan kekurangan uang tunai.

Baca Juga

"Jika perekonomian hancur, maka layanan paling dasar sekali pun tidak lagi berfungsi dan kebutuhan kemanusiaan akan melonjak lebih tinggi lagi. Mengatasi krisis likuiditas sangat penting sebab organisasi bantuan ingin meningkatkan skala bantuan untuk memenuhi kebutuhan kemanusiaan," katanya seperti dikutip Khaama Press, Selasa (28/9).

Egeland meminta masyarakat internasional memberikan bantuan kemanusiaan yang paling dibutuhkan rakyat Afghanistan. Terutama karena musim dingin akan segera tiba dan membuat banyak orang hidup yang terpaksa mengungsi dan tinggal di jalan lebih sulit lagi.  

Menurutnya negara-negara anggota PBB harus segera menengahi kesepakatan multilateral untuk menstabilkan perekonomian Afghanistan, mendanai layanan masyarakat, dan mengatasi krisis likuiditas.

Masyarakat internasional belum mengakui pemerintahan Taliban. Aset Afghanistan senilai miliaran dolar AS di luar ekonomi juga belum dapat dicairkan sehingga negara itu mengalami krisis ekonomi dan kemanusiaan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA