Tuesday, 20 Rabiul Awwal 1443 / 26 October 2021

Tuesday, 20 Rabiul Awwal 1443 / 26 October 2021

Rakyat Tunisia Turun Ke Jalan Memprotes Wewenang Presiden

Ahad 26 Sep 2021 19:18 WIB

Rep: Lintar Satria/Reuters / Red: Agung Sasongko

Presiden Tunisia Kais Saied melambai kepada para pengamat saat ia berjalan di sepanjang jalan Bourguiba di Tunis, Tunisia, Minggu, 1 Agustus 2021.

Presiden Tunisia Kais Saied melambai kepada para pengamat saat ia berjalan di sepanjang jalan Bourguiba di Tunis, Tunisia, Minggu, 1 Agustus 2021.

Foto: AP/Slim Abid/Tunisian Presidency
Ratusan pengunjuk rasa berkumpul di pusat Kota Tunis.

REPUBLIKA.CO.ID, TUNIS -- Ratusan pengunjuk rasa berkumpul di pusat Kota Tunis. Dengan penjagaan polisi yang ketat mereka memprotes pengambilalihkan kekuasaan yang dilakukan Presiden Kais Saied pada bulan Juli lalu dan menuntutnya mundur.

Pekan ini Saied mengesampingkan sebagian besar konstitusi 2014 dengan memberinya wewenang penuh dengan dekrit yang ia keluarga dua bulan setelah memecat perdana menteri dan membekukan parlemen. Ia mengambil alih kekuasaan eksekutif.

Baca Juga

"Rakyat ingin kudeta jatuh, mundur" teriak para pengunjuk rasa di sepanjang jalan raya Habib Bourguiba, Ahad (26/9).

Jalan tersebut merupakan titik unjuk rasa yang mengakhiri kekuasaan masa jabatan Presiden Zainal Ali Abidin Ali pada 14 Januari lalu. Krisis ini membahayakan jalan Tunisia menuju demokrasi.

Melalui revolusi 2011 yang memicu 'Arab Spring', Tunisia menuju negara demokrasi. Krisis terbaru juga memperlambat upaya mengatasi ancaman terhadap keuangan publik, membuat para investor khawatir.

 

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA