Sunday, 11 Rabiul Awwal 1443 / 17 October 2021

Sunday, 11 Rabiul Awwal 1443 / 17 October 2021

Warga Cianjur Temukan Bangkai Hiu Paus Tutul di Pantai

Ahad 26 Sep 2021 19:05 WIB

Rep: Riga Nurul Iman/ Red: Qommarria Rostanti

Hiu paus tutul terdampar di pantai (ilustrasi).

Hiu paus tutul terdampar di pantai (ilustrasi).

Foto: Antara/Seno
Karena sudah dalam keadaan mati, daging hiu paus dibagikan kepada warga.

REPUBLIKA.CO.ID, CIANJUR -- Warga pantai selatan Cianjur, Jawa Barat, menemukan bangkai hiu paus tutul sepanjang empat meter dengan berat sekitar dua ton terdampar di Pantai Ciraragan. Hiu itu akhirnya dipotong warga untuk dikonsumsi.

Informasi dihimpun, hiu paus tutul ditemukan warga sekitar pukul 10.00 WIB, saat mencari ikan di tepi Pantai Ciraragan, Desa Talagasari, Kecamatan Sindang Barang, sudah dalam kondisi mati. Warga lainnya yang mendapati kabar tersebut, langsung berhamburan ke lokasi penemuan, untuk melihat bangkai hiu paus dari dekat.

"Karena sudah mati, warga sekitar mulai memotong daging ikan untuk dikonsumsi. Sebagian besar warga sekitar membawa daging untuk diolah menjadi lauk teman makan nasi. Ini pertama kali warga menemukan hiu paus tutul terdampar di pantai selatan Sidangbarang," kata Iing (50 tahun), warga sekitar yang pertama kali menemukan bangkai hiu paus tutul saat dihubungi Ahad (26/9).

Dia menjelaskan tidak menunggu lama, menjelang siang, daging hiu paus tutul habis dibagi warga. Tidak hanya daging, tulang ikan pun dibawa warga untuk pajangan. 

"Sebagian besar warga yang datang kebagian dagingnya. Ada juga yang membawa tulang untuk dijadikan pajangan atau dibuat pipa cangklong," kata dia.

Kapolsek Sindangbarang, Ipda Iim Muhaimin, mengatakan sempat mendapat laporan warga terkait temuan hiu paus tutul yang terdampar di pantai selatan tepatnya di Desa Talagasari. Karena sudah dalam kondisi mati, warga sekitar memotong bangkai ikan untuk dikonsumsi.

Temuan tersebut, merupakan untuk pertama kali karena selama ini, warga belum pernah menemukan bangkai paus sejenis. "Saat petugas sampai di lokasi, kondisi hiu paus yang terdampar sudah dipotong warga. Ini merupakan kali pertama warga menemukan bangkai hiu paus di pantai tersebut, " ujarnya.

Sementara tokoh masyarakat pantai selatan Cianjur, Rahmat (52 tahun) mengatakan terdamparnya hiu paus tutul di pantai selatan sejak tiga tahun terakhir sudah dua kali, di mana tahun 2018, warga menemukan bangkai hiu paus tutul di Pantai Agrabinta. Warga memotong hiu paus yang sudah mati untuk diambil dagingnya dan dikonsumsi.

"Tiga tahun yang lalu, warga di Pantai Agrabinta, menemukan hiu paus tutul terdampar dengan ukuran lebih panjang. Warga lalu mengambil dagingnya untuk dikonsumsi, kalau melihat dari jenisnya, kami menduga hiu paus tersebut, terpisah dari kawanannya hingga terdampar ke perairan yang lebih dangkal," jelasnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA