Tuesday, 20 Rabiul Awwal 1443 / 26 October 2021

Tuesday, 20 Rabiul Awwal 1443 / 26 October 2021

Kasus Azis Dinilai tak Pengaruhi Popularitas Golkar

Ahad 26 Sep 2021 18:24 WIB

Red: Agus raharjo

Ketua Bidang Hukum DPP Partai Golkar Adis Kadir (kedua kanan) didampingi Wakil Ketua Umum DPP Golkar Nurul Arifin (kempat kanan), Ketua Badan Advokasi Hukum dan HAM (Bakumham) Partai Golkar Supriansa (ketiga kanan), dan Ketua DPP Partai Golkar bidang MPO Meutya Hafid (kanan) memberikan keterangan pers pascapenahanan Azis Syamsuddin oleh KPK, di Ruang Fraksi Partai Golkar, kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Sabtu (25/9/2021). Partai Golkar menyatakan bahwa Azis Syamsuddin telah menyampaikan surat pengunduran dirinya sebagai Wakil Ketua DPR periode 2019-2024 dan menghormati proses hukum yang saat ini dijalankan oleh KPK.

Ketua Bidang Hukum DPP Partai Golkar Adis Kadir (kedua kanan) didampingi Wakil Ketua Umum DPP Golkar Nurul Arifin (kempat kanan), Ketua Badan Advokasi Hukum dan HAM (Bakumham) Partai Golkar Supriansa (ketiga kanan), dan Ketua DPP Partai Golkar bidang MPO Meutya Hafid (kanan) memberikan keterangan pers pascapenahanan Azis Syamsuddin oleh KPK, di Ruang Fraksi Partai Golkar, kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Sabtu (25/9/2021). Partai Golkar menyatakan bahwa Azis Syamsuddin telah menyampaikan surat pengunduran dirinya sebagai Wakil Ketua DPR periode 2019-2024 dan menghormati proses hukum yang saat ini dijalankan oleh KPK.

Foto: ANTARA/Aprillio Akbar
Golkar dinilai berhasil menempatkan kasus Azis hanya pada proporsi hukum.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Peneliti dari MeanPoll Indonesia Research Imran Mahmud menilai dugaan kasus suap yang menjerat Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin tidak akan memengaruhi popularitas Partai Golkar. Menurutnya, Ketua Umum DPP Partai Golkar bisa meredam serangan opini publik yang berpotensi memojokkan partai berlambang pohon beringin melalui respons cepat Badan Hukum dan HAM (Bakumham).

"Airlangga Hartarto mendorong Badan Hukum dan HAM (Bakumham) DPP Partai Golkar merespons sangat tepat, sehingga bisa meredam serangan opini publik yang memojokkan Partai Golkar," kata dia melalui keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Ahad (26/9).

Sejak kasus dugaan suap yang melibatkan Azis Syamsuddin ramai muncul ke publik, Airlangga langsung menugaskan Bakumham Partai Golkar melakukan advokasi sekaligus penetrasi opini. Ia menilai digelarnya keterangan pers secara terbuka yang disampaikan DPP Partai Golkar melalui Bakumham mampu menepis serangan opini terhadap partai tersebut.

"Ini jauh dari prediksi kita di mana Golkar akan melakukan pembelaan frontal, sepertinya mereka sudah tahu arah opini publik yang tak berpihak ke Golkar," kata Imran.

Cara Golkar menangani potensi konflik dinilai baik sehingga publik tak frontal menyerang partai yang dikomandoi Airlangga Hartarto tersebut. Jawaban-jawaban Golkar atas kasus yang menjerat kadernya di televisi nasional juga tergolong baik.

Sebelumnya, Ketua Bakumham Golkar Supariansa tampil di sejumlah televisi nasional maupun swasta menyampaikan sikap Partai Golkar terhadap kasus Azis Syamsuddin. Penetapan tersangka hingga penahanan Azis dinilai dengan tenang dan menempatkan peristiwa tersebut pada proporsi hukum.

"Kami sudah menunjuk Supriansa dari Badan Hukum dan HAM Partai Golkar untuk menjelaskan sikap partai atas penetapan tersangka dan penahanan Azis Syamsuddin," kata Airlangga Hartarto.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA