Monday, 2 Jumadil Awwal 1443 / 06 December 2021

Monday, 2 Jumadil Awwal 1443 / 06 December 2021

Rekonstruksi Gaza akan Dimulai Oktober 2021

Ahad 26 Sep 2021 11:57 WIB

Rep: Kiki Sakinah/ Red: Nur Aini

Warga Palestina berjalan di malam hari di sepanjang Jalan Al-Baali, di samping rumah-rumah yang rusak parah akibat serangan udara selama perang 11 hari antara Israel dan Hamas, kelompok militan yang menguasai Gaza, di Beit Hanoun, Jalur Gaza utara, Senin, 31 Mei 2021

Warga Palestina berjalan di malam hari di sepanjang Jalan Al-Baali, di samping rumah-rumah yang rusak parah akibat serangan udara selama perang 11 hari antara Israel dan Hamas, kelompok militan yang menguasai Gaza, di Beit Hanoun, Jalur Gaza utara, Senin, 31 Mei 2021

Foto: AP/Felipe Dana
Beberapa negara telah berjanji untuk berkontribusi pada proses rekonstruksi Gaza

REPUBLIKA.CO.ID, KOTA GAZA -- Empat bulan setelah serangan mematikan Israel, tahap pertama dari proses rekonstruksi di Jalur Gaza akan segera dimulai. Rencana rekonstruksi telah ditetapkan oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Gaza, Komite Qatar untuk Rekonstruksi Gaza dan pihak-pihak internasional lainnya.

Wakil sekretaris Kementerian Pekerjaan Umum, Naji Sarhan, mengatakan bahwa beberapa negara telah berjanji untuk berkontribusi pada proses rekonstruksi Gaza. Ia menyebut pekerjaan rekonstruksi tersebut akan dimulai pada Oktober mendatang.

Baca Juga

"Qatar menjanjikan 500 juta dolar AS untuk membangun kembali unit-unit perumahan yang hancur dalam serangan Israel baru-baru ini, di mana Mesir menjanjikan 500 juta dolar AS yang akan digunakan untuk infrastruktur dan menghancurkan jalan-jalan," kata Sarhan kepada Aljazirah, dilansir Ahad (26/9).

Serangan 11 hari pada Mei 2021 lalu telah menewaskan lebih dari 260 warga Palestina, termasuk 66 anak-anak. Serangan itu ditandai dengan peningkatan penargetan terhadap rumah warga sipil dan infrastruktur.

Sekitar 2000 rumah hancur, dan 22.000 unit lainnya mengalami kerusakan sebagian. Akibatnya, puluhan ribu warga Palestina mengungsi. Sementara itu, setidaknya empat gedung tinggi diratakan, dan 74 bangunan publik menjadi sasaran.

Menurut Sarhan, kerugian dalam perang baru-baru ini diperkirakan mencapai 497 juta dolar. Ia mengatakan, blokade Israel-Mesir selama 14 tahun di jalur Gaza telah menimbulkan banyak hambatan pada proses rekonstruksi.

"Israel melarang bahan bangunan melalui penyeberangan perbatasannya, sehingga memperburuk keadaan hidup warga Palestina di Gaza," kata Sarhan.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA