Saturday, 17 Rabiul Awwal 1443 / 23 October 2021

Saturday, 17 Rabiul Awwal 1443 / 23 October 2021

Tiga Pegawai Lapas yang Jadi Tersangka Dinonaktifkan

Sabtu 25 Sep 2021 11:27 WIB

Rep: Eva Rianti/ Red: Agus raharjo

Menkumham Yasonna Laoly (tengah) didampingi keluarga korban kebakaran lapas memberikan keterangan pers usai melakukan serah terima jenazah dan pemberian santunan di RSU Kabupaten Tangerang, Tangerang, Banten, Kamis (9/9/2021). Pemerintah lewat Kemenkumham memberikan santunan kematian kepada keluarga korban kebakaran Lapas Dewasa Klas 1 Tangerang masing-masing mendapatkan Rp30 juta.

Menkumham Yasonna Laoly (tengah) didampingi keluarga korban kebakaran lapas memberikan keterangan pers usai melakukan serah terima jenazah dan pemberian santunan di RSU Kabupaten Tangerang, Tangerang, Banten, Kamis (9/9/2021). Pemerintah lewat Kemenkumham memberikan santunan kematian kepada keluarga korban kebakaran Lapas Dewasa Klas 1 Tangerang masing-masing mendapatkan Rp30 juta.

Foto: ANTARA/Muhammad Iqbal/aww.
Kebakaran Lapas Kelas 1 Tangerang menewaskan 49 warga binaan.

REPUBLIKA.CO.ID, TANGERANG--Tiga orang pegawai lembaga pemasyarakatan (Lapas) Kelas 1 Tangerang yang ditetapkan sebagai tersangka pada Senin (20/9) terkait kasus kebakaran dinonaktifkan dari jabatannya. Ketiga tersangka yakni berinisial RU, S, dan Y. Kasus kebakaran Lapas Kelas 1 Tangerang sendiri menewaskan 49 warga binaan.

"Betul (tiga tersangka dinonaktifkan)," kata Kepala Bagian Humas dan Protokol Direktorat Jenderal Pemasyarakatan Kemenkumham Rika Aprianti saat dikonfirmasi Republika.co.id, Sabtu (25/9).

Rika menuturkan, ketiganya dinonaktifkan sejak Jumat (24/9). Penonaktifan tersebut diputuskan Kepala Kantor Wilayah Kemenkumham Banten Agus Toyib. "(Dinonaktifkan) berdasarkan keputusan Kakanwil Kemenkumham Banten," ujarnya.

Penonaktifan tersebut dilakukan untuk memudahkan proses pemeriksaan pihak kepolisian terhadap ketiga tersangka. Diketahui sebelumnya, Tim Penyidik Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya menetapkan tiga orang sebagai tersangka dalam kasus kebakaran di Blok C II Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas I Tangerang, Banten. Ketiga tersangka itu adalah para pegawai lapas yang sedang bertugas saat malam peristiwa terjadi.

“Penyidik juga sudah memeriksa sekitar 53 saksi dalam kasus ini. Regu lapas berdasarkan gelar perkara menetapkan tiga orang tersangka,” tegas Kabid Humas Polda Metro Jaya, Yusri Yunus di Mapolda Metro Jaya, Senin (20/9).

Menurut Yusri, penetapan tersangka ini dilakukan setelah penyidik melakukan gelar perkara. Dalam perkara itu, penyidik menemukan alat bukti dan memeriksa para saksi yang mengetahui peristiwa kebakaran itu. Adapun proses pemeriksaan saksi-saksi dan dokumen baru terkait peristiwa kebakaran itu dilaksanakan Senin (20/9) dan penyidik pun selesai melaksanakan gelar perkara.

“Sementara ini tiga orang ditetapkan sebagai tersangka, yang semuanya adalah petugas dari lapas. Sedangkan bentuk kealpaanya mungkin tidak kita uraikan secara khusus karena ini materi dari pada penyidikan,” ujar Yusri.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA