Monday, 2 Jumadil Awwal 1443 / 06 December 2021

Monday, 2 Jumadil Awwal 1443 / 06 December 2021

Harta Karun Afghanistan yang Terancam di Bawah Rezim Taliban

Jumat 24 Sep 2021 10:06 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Dwi Murdaningsih

Salah satu peninggalan artefak di Afghanistan yang terbuat dari emas. Artefak ini termasuk dalam Harta Karun Baktria.

Salah satu peninggalan artefak di Afghanistan yang terbuat dari emas. Artefak ini termasuk dalam Harta Karun Baktria.

Foto: fine art images/heritage images
Taliban berburu harta karun emas.

REPUBLIKA.CO.ID, KABUL -- Pengambilalihan Taliban atas Afghanistan membuat peninggalan arkeologi negara itu menghadapi masa depan yang suram. Apalagi jika kelompok itu memutuskan untuk dengan sengaja menghancurkannya.

Beberapa laporan berita menunjukkan bahwa Taliban sudah memburu salah satu tempat persembunyian paling terkenal di negara itu yang disebut 'Harta Karun Baktria'.

Baca Juga

Harta Karun Baktria adalah koleksi lebih dari 20 ribu artefak. Banyak di antaranya terbuat dari emas, yang ditemukan di kuburan berusia 2.000 tahun di sebuah situs bernama Tillya Tepe pada tahun 1978.

Dilansir di Live Science, Jumat (24/9) disebutkan, harta itu disimpan di Museum Nasional Afghanistan dan dipajang di istana kepresidenan. Namun, laporan menunjukkan bahwa lokasinya saat ini tidak diketahui.

Peninggalan arkeologi lainnya yang dapat terancam oleh Taliban termasuk Mes Aynak, sebuah kota Buddha yang berkembang sekitar 1.600 tahun yang lalu. Kota ini terletak di sepanjang Jalur Sutra yang ikonik dan digunakan untuk perdagangan dan ibadah. Banyak biara Buddhis kuno dan artefak Buddhis kuno lainnya dimakamkan di sana.

Ketika Taliban memerintah Afghanistan antara tahun 1996 dan 2001, mereka menghancurkan banyak artefak Buddhis. Salah satu yang dihancurkan termasuk dua patung besar abad keenam yang dikenal sebagai "Buddha Bamiyan" yang diukir di tebing di sana.

Baca juga : Taliban Kembali Terapkan Hukuman Mati dan Potong Tangan

Menurut laporan berita, Taliban menggunakan roket, proyektil yang ditembakkan tank, dan dinamit untuk menjatuhkan patung-patung yang menjulang itu. 

Masa depan Mes Aynak terlihat sangat suram. Seorang sumber mengatakan kepada Live Science bahwa semua peralatan yang digunakan untuk penggalian dan konservasi di situs tersebut telah hilang. Taliban telah mengunjungi situs tersebut untuk tujuan yang tidak diketahui.

"Situasi warisan budaya tidak baik, karena saat ini tidak ada yang merawat situs dan monumen. Semua situs arkeologi di Afganistan berada dalam risiko," kata Khair Muhammad Khairzada, arkeolog yang memimpin penggalian di Mes Aynak.

Khairzada mencatat bahwa tidak ada pemantauan, dan tidak ada perawatan. Semua departemen di semua provinsi ditutup, tanpa uang dan fasilitas lain yang diperlukan untuk menjaga situs dan monumen. Baru-baru ini, Khairzada terpaksa melarikan diri ke Prancis untuk melarikan diri dari Taliban.

Khairzada mengatakan bahwa semua peralatan yang mereka gunakan untuk penggalian dan konservasi di Mes Aynak hilang. China memegang hak penambangan di daerah terdekat dan bahkan sebelum Taliban mengambil alih, para arkeolog khawatir bahwa bagian dari situs itu dapat dihancurkan jika diubah menjadi tambang.

Setelah Taliban mengambil alih Kabul, mereka mengumumkan bahwa mereka akan mencari dukungan ekonomi dari China. Namun, tidak jelas apakah China berniat membangun tambang di daerah tersebut.

Julio Bendezu-Sarmiento, direktur Delegasi Arkeologi Prancis untuk Afghanistan, mengatakan bahwa dia telah mengetahui bahwa Taliban telah mengunjungi Mes Aynak tetapi tidak pasti mengapa.

Baca juga : Merpati dan Istaka Karya Termasuk BUMN yang Dibubarkan Erick

"Sulit untuk mengatakan apa tujuan langsung dari kunjungan ini," kata Bendezu-Sarmiento.

Ada rencana untuk mengadakan pameran artefak dari Mes Aynak dan situs Afghanistan lainnya di Prancis pada tahun 2022, tetapi Taliban merebut Kabul sebelum artefak dapat diangkut.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA