Monday, 5 Zulhijjah 1443 / 04 July 2022

Mahasiswa Fapet IPB Dapat Rahasia Sukses Jadi Pengusaha

Jumat 24 Sep 2021 05:48 WIB

Red: Irwan Kelana

Mahasiswa IPB memberi pakan ternak berbentuk wafer terbuat dari bahan eceng gondok di kandang sapi perah, Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan, Fakultas Peternakan IPB, Dramaga, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Kamis (1/2).

Mahasiswa IPB memberi pakan ternak berbentuk wafer terbuat dari bahan eceng gondok di kandang sapi perah, Departemen Ilmu Nutrisi dan Teknologi Pakan, Fakultas Peternakan IPB, Dramaga, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Kamis (1/2).

Foto: Antara/Arif Firmansyah
Fakultas peternakan  salah satu fakultas penghasil pengusaha terbanyak di IPB.

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Fakultas Peternakan (Fapet) IPB University kembali menggelar kegiatan Ngabarek 2 dengan tema “Sukses Menjadi Bintang Versi Sendiri” secara daring, Ahad  (19/9). Ngabarek 2 merupakan rangkaian acara dari Meet Cowboy 57 untuk memperkenalkan lebih jauh Fakultas Peternakan IPB University. Dalam kegiatan ini, mahasiswa Fapet mendapatkan berbagai ilmu dari guest star yang telah sukses di bidangnya.

Salah satu guest star yang hadir adalah Ir Rifda Ammarina, CEO Kampung Agrinex dan PT Puteri Cahaya Kharisma. Rifda mengaku bangga menjadi alumni Fapet IPB Univetsity angkatan 21. Ia mendapatkan kesempatan mempelajari ilmu sosial ekonomi di bidang peternakan, pertanian dan perikanan.

Menurutnya, penting menjadikan dosen sebagai partner di dunia kerja. Langkah pertama menuju kesuksesan yakni dengan membangun jejaring dengan sesama mahasiswa dan dosen. Ia yakin bahwa lulusan peternakan IPB University memiliki potensi untuk maju.

Berdasarkan pengalamannnya, saat kuliah ia menekuni mata kuliah yang,  menurutnya,  dapat ia terapkan di bisnis masa depannya. Rajin berpartisipasi dalam aktivitas non-akademik kampus juga penting untuk membangun jejaring.

”Belajar menentukan mata kuliah dan kemudian mana yang kita fokuskan. Semua harus berorientasi kepada mau jadi apa kita ke depan. Mau berkecimpung di bidang apa kita ke depan. Apakah mau menjadi profesional atau pengusaha maupun dosen, harus kita tentukan sejak mahasiswa,” ungkapnya seperti dikutip dalam rilis yang diterima Republika.co.id, Kamis (23/9).

Sewaktu masih menjadi mahasiswa, ia melihat potensi besar di bidang agribisnis. Hingga kini menjadi pengusaha di bidang tersebut, ia menyebutkan kunci keberhasilannya adalah kemauan belajar sebagai modal usaha terbesar.

Sementara itu, narasumber lainnya yang juga alumnus Fapet IPB University, Ir Anton Sukarna, direktur Penjualan dan Distribusi Bank Syariah Indonesia menyebutkan ukuran kesuksesan akan berbeda pada setiap orang. Namun terdapat syarat utama untuk mencapai kesuksesan, yaitu terkait dengan keahlian dan keterampilan. Terkait dengan hard skill dan soft skill. Soft skill yakni terkait dengan kemampuan berkomunikasi, fleksibilitas, kepemimpinan, kerja sama, dan manajemen waktu.

Salah satu soft skill yang penting menurutnya adalah mampu membangun kemampuan komunikasi. Ini sudah menjadi tuntutan agar bisa hidup mandiri. Hal tersebut ia bangun melalui berbagai aktivitas kemahasiswaan dan inisiatif. Tentunya segala kegiatan yang ia ikuti didasari dengan suatu nilai dan keyakinan pribadi.

“Bila kita mempunyai nilai yang diperjuangkan, inilah yang harus dicatat. Anda mempunyai bahan bakar yang tidak pernah habis,” ujarnya.

Dr (cand) Audy Joinaldy  MM  IPM  ASEAN Eng, alumnus Fapet IPB University yang saat ini menjabat sebagai wakil Gubernur Sumatera Barat dan ketua umum Hanter IPB University turut hadir sebagai keynote speaker dalam acara tersebut. Ia mengungkapkan pilihan para mahasiswa untuk terjun dalam dunia peternakan sangat tepat. Mengingat tingkat pengangguran lulusan sarjana lebih tinggi di masa pandemi karena pertumbuhan ekonomi yang lamban.

Menurutnya, IPB University telah memupuk sedari dini agar mahasiswanya menjadi entrepreneur. Fakultas Peternakan IPB University juga dikenal sebagai salah satu fakultas penghasil pengusaha terbanyak di IPB University. Hal tersebut membuktikan bahwa lulusan peternakan IPB University memiliki kreativitas yang tinggi dan potensi menjadi pengusaha.

Ia ingin memacu mahasiswa Fapet IPB Univetsity untuk tetap mempertahankan fakultasnya sebagai penghasil pengusaha terbanyak. Tentunya, menjadi pengusaha sukses membutuhkan modal, bukan hanya dana. Modal menjadi usaha yakni alam, legalitas, pemahaman akan usaha, ilmu, dan dana. Semua modal tersebut dijaring dengan jejaring yang luas.

“Cuma memang untuk menjadi pengusaha itu selain disiplin, komitmen, jujur, kreativitas tinggi, inovatif, mandiri, dan realistis, kita juga perlu attitude,” tambahnya.

Biasanya, kebanyakan mahasiswa takut gagal menjadi pengusaha. Hal tersebut didasari oleh ketidakmandirian baik dari segi sumberdaya manusia, operasional, keuangan, dan sebagainya.

Ia menyarankan agar mahasiswa dapat menyusun strategi, terus mencoba belajar, serta pandai memanfaatkan kesempatan.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA