Thursday, 8 Zulhijjah 1443 / 07 July 2022

Rasulullah Buka Puasa dengan Kurma, Apa Alasannya?

Kamis 23 Sep 2021 08:31 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: A.Syalaby Ichsan

Pekerja memperlihatkan buah kurma hasil panen di perkebunan Taman Kurma Pelangi, lembah Berbate, Aceh Besar, Aceh, Kamis (6/5/2021). Ratusan hektar kebun kurma di lembah Berbate menjadi objek wisata baru dan buah kurma hasil panen juga dijual Rp450 ribu per kilogram.

Pekerja memperlihatkan buah kurma hasil panen di perkebunan Taman Kurma Pelangi, lembah Berbate, Aceh Besar, Aceh, Kamis (6/5/2021). Ratusan hektar kebun kurma di lembah Berbate menjadi objek wisata baru dan buah kurma hasil panen juga dijual Rp450 ribu per kilogram.

Foto: Antara/Irwansyah Putra
Mengapa Rasulullah buka puasa dengan kurma?

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA – Nabi Muhammad SAW merupakan teladan yang paling sempurna bagi umat Islam dalam menerapkan gaya hidup sehat. Diantaranya, beliau mencontohkan puasa sunnah Senin dan Kamis. Beliau juga  memberikan tuntunan dalam memilih makanan apa saja yang layak dikonsumsi.

Hal ini sesuai dengan wahyu Allah SWT dalam Alquran Surah An-Nahl ayat 114, Allah berfirman, “Fakulluu mimma razaqakumullaha halaalan thayyiban,”. Yang artinya, “Makanlah yang halal lagi baik dari rezeki yang telah diberikan Allah kepadamu,”.

Agus Rahmadi Dkk dalam buku Hikmah Puasa Perspektif Hadits dan Medis menjelaskan bahwa salah satu makanan baik yang dapat dikonsumsi saat buka puasa adalah kurma dan air putih. Hal ini pun langsung dicontohkan oleh Nabi Muhammad SAW.

Dalam sebuah hadits disebutkan, “An Anas Ibnu Malik qala: ‘Kana Rasulullahi SAW yufthiru ala ruthabaatin qabla an yushalliya, fa-in lam yakun ruthabaatun, fatamaraatun, fa-in lam yakun tamaraatun hasaa hasawaatin min maa-in,”.

Yang artinya, “Anas bin Malik berkata bahwa Rasulullah SAW berbuka puasa dengan ruthab (kurma basah) sebelum shalat. Kalau tidak ada ruthab, beliau makan tamar (kurma kering). Bila tidak ada keduanya, beliau biasanya meminum air seteguk demi seteguk.”

Mengapa Rasulullah SAW memilih kurma sebagai makanan awal pembuka? Adakah hikmah di baliknya? Dijelaskan bahwa setelah berpuasa, zat yang paling dibutuhkan tubuh adalah glukosa. Zat ini dapat ditemukan di dalam kurma dan buah ini mengandung energi yang sangat luar biasa.

Bila tidak ditemukan kurma, maka dianjurkan untuk mengkonsumsi makanan yang mengandung glukosa yang cukup dengan diawali segelas air putih. Sebab setelah berpuasa seharian penuh, tubuh akan kehilangan cairan dan energi. Maka,  tubuh memerlukan kembali cairan secepatnya setelah waktu berbuka puasa dimulai.

Faktanya, kurma dan air putih sangat baik untuk tubuh yang sedang mengalami kekurangan cairan dan energi. Itulah salah satu hikmah tuntunan Nabi mengenai makanan yang dipilih dan dikonsumsi pada saat berbuka puasa.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA