Satgas Pohon DLHK Depok Evakuasi Pohon Tumbang di 42 Titik

Rep: Rusdy Nurdiansyah/ Red: Andi Nur Aminah

Sejumlah kendaraan memadati jalan Margonda Raya menuju Jalan Kartini, Depok, Jawa Barat, Selasa (21/9/2021). Kemacetan tersebut disebabkan adanya pohon tumbang serta atap ruko yang roboh menutupi jalan di daerah itu pascahujan disertai angin kencang. (ilustrasi)
Sejumlah kendaraan memadati jalan Margonda Raya menuju Jalan Kartini, Depok, Jawa Barat, Selasa (21/9/2021). Kemacetan tersebut disebabkan adanya pohon tumbang serta atap ruko yang roboh menutupi jalan di daerah itu pascahujan disertai angin kencang. (ilustrasi) | Foto: ANTARA/Asprilla Dwi Adha

REPUBLIKA.CO.ID, DEPOK -- Sebanyak 10 Tim Satgas Pohon Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan (DLHK) Kota Depok diterjunkan untuk menangani evakuasi pohon tumbang di 42 titik. Tumbangnya pohon-pohon diakibatkan hujan lebat dan angin kencang yang terjadi selama 30 menit pada Selasa (21/9) sekitar pukul 17.00 WIB-17.30 WIB.

"Saat kejadian kami terjunkan tiga tim kecil dengan jumlah 10 personel untuk melakukan penanganan. Saat ini 10 tim Satgas Pohon DLHK Kota Depok berjumlah 53 personel dan sembilan kendaraan operasional diterjunkan untuk menangani dan evakuasi pohon-pohon tumbang di 42 titik yang parah," ujar Sekretaris DLHK Kota Depok, Ridwan saat dihubungi Republika, Rabu (22/9).

Baca Juga

Adapun titik yang diprioritaskan ditangani yakni di Jalan Margonda, Kantor Balai Kota Depok, Jalan KSU, Jalan Kemakmuran, Jalan Boulevard GDC, Jalan Raden Saleh, Jalan Nusantara, Taman Hutan Raya (Tahura) dan Studio Alam TVRI. "Pohon yang tumbang rata-rata berjenis pohon Trambesi, Angsana dan Mahoni. Pohon besar tersebut jatuh menutupi sebagian badan jalan sehingga sempat menimbulkan kemacetan total," jelas Ridwan.

Saat ini, lanjut Ridwan, pohon yang roboh sudah dievakuasi sehingga lalu lintas bisa kembali terurai. "Pohon ini tidak masuk dalam daftar pohon rawan tumbang. Jadi, kejadian ini murni faktor alam," ujarnya.

Ia menambahkan, dari kejadian tersebut terdapat tiga korban luka, tiga unit motor tertimpa pohon, dan satu unit mobil tertimpa billboard. Sementara penanganan material lainnya sampai saat ini masih berlangsung. "Kami mengimbau masyarakat untuk tidak berteduh di bawah pohon rindang, saat hujan dan selalu waspada," harap Ridwan.

Kepala Bidang Tata Lingkungan dan Konservasi DLHK Kota Depok, Indra Kusuma menambahkan, pihaknya mengerahkan sembilan kendaraan operasional untuk penanganan yakni dump truck tiga unit, mini dump truck dua unit, hydraulic tiga unit dan hilux satu unit. "Penanganan difokuskan pada jalan utama," ucapnya.

Dalam penanganan pohon tumbang, Satgas pohon DLHK Kota Depok bekerja sama tim rescue Dinas Pemadam Kebakaran (Damkar) dan Penyelamatan Kota Depok, Satgas Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Kota Depok, Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Depok, Perusahaan Listrik Negara (PLN) Kota Depok, serta dinas terkait. "Laporan sementara ada 196 rumah rusak, empat billboard roboh, dan 622 gardu PLN rusak serta puluhan kendaraan motor dan mobil ringsek," ungkap Indra.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Dinas PUPR Depok Kerahkan 50 Satgas Tangani Pohon Tumbang

PMI Depok Kumpulkan 671 Kantong Plasma Konvalesen

PKK Depok Gelar Lomba Ethnic Food Jabar

Damkar Depok Kerahkan Tujuh Tim Tangani Pohon Tumbang

Hujan Disertai Angin Kencang, Ratusan Pohon di Depok Tumbang

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image