Wednesday, 4 Jumadil Awwal 1443 / 08 December 2021

Wednesday, 4 Jumadil Awwal 1443 / 08 December 2021

Pemimpin Iran di PBB: Hegemoni AS tidak Lagi Kredibel

Rabu 22 Sep 2021 14:57 WIB

Red: Nur Aini

Presiden Iran Ebrahim Raisi, dalam pidato yang direkam sebelumnya di Majelis Umum PBB ke-76 pada Selasa (21/9), mengatakan

Presiden Iran Ebrahim Raisi, dalam pidato yang direkam sebelumnya di Majelis Umum PBB ke-76 pada Selasa (21/9), mengatakan "pendekatan hegemonik" AS tidak lagi kredibel, menyerukan pemerintahan Biden untuk mencabut sanksinya terhadap Teheran.

Presiden Iran Ebrahim Raisi membuat kejutan di markas besar PBB di New York

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN -- Presiden Iran Ebrahim Raisi, dalam pidato yang direkam sebelumnya di Majelis Umum PBB ke-76 pada Selasa (21/9), mengatakan "pendekatan hegemonik" AS tidak lagi kredibel, menyerukan pemerintahan Biden untuk mencabut sanksinya terhadap Teheran.

Dalam pidato pedas yang ditujukan kepada Presiden AS Joe Biden dan pendahulunya Donald Trump, pemimpin konservatif yang baru terpilih itu mengatakan dunia “tidak peduli dengan America First atau America is Back,” menegaskan bahwa “ketekunan bangsa-bangsa lebih kuat daripada kekuatan negara adidaya.”

Baca Juga

Mengacu pada dua insiden yang mengguncang dunia tahun ini – serangan 6 Januari di US Capitol pada bulan Januari dan pemuda Afghanistan jatuh ke kematian mereka dari pesawat AS yang berangkat dari ibukota Afghanistan Kabul pada 16 Agustus, Raisi menyebut ini hasil dari AS “mencari hegemoni global.” Raisi mengatakan AS telah membuat kesalahan dengan memodifikasi "cara perangnya" dengan dunia alih-alih mengubah "cara hidupnya", menyebutnya sebagai "jalan yang salah."

Dia menambahkan Iran bersedia bernegosiasi dengan kekuatan dunia untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran 2015, tetapi pemerintahan Biden harus "mencabut sanksi sekaligus" yang dikenakan pada Iran di bawah kampanye "tekanan maksimum" pemerintahan Trump.

Presiden Iran menyebut sanksi AS terhadap Iran, di tengah pandemi Covid-19, sebagai “kejahatan terhadap kemanusiaan,” menuduh Washington menggunakan sanksi sebagai “cara baru berperang,” menggemakan kata-kata pendahulu reformisnya yang sering menuduh AS “terorisme ekonomi.”

Raisi mengatakan sanksi AS telah “menghambat upaya Iran” untuk mengimpor vaksin Covid-19, menambahkan bahwa Iran sejak awal tertarik untuk membeli dan mengimpor vaksin dari “sumber internasional yang dapat diandalkan.”

Covid-19, Afghanistan, kesepakatan nuklir

 

sumber : https://www.aa.com.tr/id/dunia/pemimpin-iran-pada-majelis-umum-pbb-hegemoni-as-tidak-lagi-kredibel/2371423
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA