Sunday, 1 Jumadil Awwal 1443 / 05 December 2021

Sunday, 1 Jumadil Awwal 1443 / 05 December 2021

Wamenkes Saudi Sebut Dosis Ketiga Vaksin Covid tak Perlu

Ahad 19 Sep 2021 11:17 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Ani Nursalikah

Wamenkes Saudi Sebut Dosis Ketiga Vaksin Covid tak Perlu

Wamenkes Saudi Sebut Dosis Ketiga Vaksin Covid tak Perlu

Foto: EPA-EFE/BAGUS INDAHONO
Vaksin memberi perlindungan terhadap penyakit parah enam bulan setelah dosis kedua.

REPUBLIKA.CO.ID, JEDDAH -- Wakil Menteri Kesehatan Arab Saudi Abdullah Assiri menyampaikan dosis ketiga vaksin Covid-19 itu tidak perlu. Menurutnya, jika dua dosis vaksin mencegah penyakit parah atau mencegah seseorang dirawat di rumah sakit, tentu tidak masuk akal bagi masyarakat umum untuk menerima dosis ketiga.

"Pada tahap cakupan vaksinasi yang sangat baik ini, kita perlu mempertimbangkan kembali alasan dan metode pengujian laboratorium untuk Covid-19, dan menilai pandemi hanya dari perspektif beban penyakit pada masyarakat," kata pakar kesehatan Saudi itu, dilansir dari Arab News, Ahad (19/8).

Baca Juga

Pernyataan Assiri muncul setelah berita tentang usulan suntikan penguat vaksin Covid-19 Pfizer dan BioNTech untuk masyarakat umum, dan suntikan ketiga untuk orang berusia 65 tahun ke atas dan kelompok rentan lainnya.

Pakar penyakit menular Ahmed Al-Hakawi mengatakan percepatan permintaan untuk persetujuan dosis ketiga (penguat) untuk semua orang tidak didukung oleh penelitian yang dia kutip. "Studi tersebut menyimpulkan, vaksin tetap memberikan perlindungan terhadap penyakit parah bahkan enam bulan setelah dosis kedua," kata Al-Hakawi, yang juga seorang ahli epidemiologi rumah sakit di Riyadh.

Arab Saudi mencatat 68 kasus baru penyakit Covid-19 pada Sabtu, sehingga jumlah total kasus yang dikonfirmasi menjadi 546.479. Dari kasus tersebut, 20 berada di Makkah, 17 di wilayah Riyadh dan tujuh di Provinsi Timur. Hail dan Najran adalah wilayah dengan jumlah kasus terendah, masing-masing hanya memposting satu.

Pemulihan baru yang dilaporkan berjumlah 77, meningkatkan jumlah total menjadi 535.450. Dengan tingkat pemulihan yang tinggi, jumlah kasus aktif menurun menjadi 2.373, 361 di antaranya dalam perawatan kritis. Lima orang telah meninggal dalam 24 jam terakhir, meningkatkan jumlah total kematian menjadi 8.656.

Lebih dari 40,7 juta dosis vaksin Covid-19 telah diberikan di Kerajaan dengan kecepatan 201.505 dosis per hari. Pada tingkat ini, Arab Saudi dapat memiliki 70 persen populasinya yang divaksinasi penuh pada 31 Oktober.

Kementerian Kesehatan mengatakan bahwa 587 pusat di seluruh wilayah Kerajaan memproses inokulasi. Mereka yang belum menerima vaksin didesak untuk mendapatkannya. Kementerian memperbarui seruannya kepada warga dan penduduk untuk mematuhi tindakan pencegahan dan mendaftar ke aplikasi Sehhaty untuk menerima vaksin.

Sementara itu, pusat pengujian dan pusat perawatan yang didirikan di seluruh negeri telah membantu jutaan orang sejak wabah pandemi. Pusat Taakad menyediakan tes Covid-19 bagi mereka yang tidak menunjukkan atau hanya gejala ringan atau percaya bahwa mereka telah melakukan kontak dengan individu yang terinfeksi.

Klinik Tetamman menawarkan pengobatan dan saran bagi mereka yang memiliki gejala virus seperti demam, kehilangan rasa dan penciuman, dan kesulitan bernapas. Janji temu untuk kedua layanan dapat dilakukan melalui aplikasi Sehhaty kementerian.

Sumber: https://www.arabnews.com/node/1931256/saudi-arabia

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA