Tuesday, 20 Rabiul Awwal 1443 / 26 October 2021

Tuesday, 20 Rabiul Awwal 1443 / 26 October 2021

Lembah Panjshir Kini Tersisa Orang Tua dan Hewan Ternak

Jumat 17 Sep 2021 15:11 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Teguh Firmansyah

Tentara Taliban berpose untuk foto di provinsi Panjshir timur laut Afghanistan, Rabu, 8 September 2021

Tentara Taliban berpose untuk foto di provinsi Panjshir timur laut Afghanistan, Rabu, 8 September 2021

Foto: AP/Mohammad Asif Khan
Banyak warga telah keluar dari Panjshir sebelum Taliban menyerang.

REPUBLIKA.CO.ID, KABUL -- Hampir dua pekan setelah Taliban merayakan kemenangan atas Panjshir, wilayah lembah terjal itu kini kosong dan ditinggalkan. Di sejumlah desanya, hanya tersisa penduduk lanjut usia dan ternak hewan yang ditinggalkan pemiliknya.

Duduk di bawah tenda toko yang menutup, Abdul Ghafoor mengeluhkan desanya yang kini sepi. Dia tinggal di desa yang terletak di sisi bukit berbatu di distrik Khenj. "Sebelumnya, hampir 100 keluarga tinggal di sini. Sekarang hanya ada tiga yang tersisa. Semua orang telah pergi," ujarnya seperti dikutip laman Dawn, Jumat (17/9).

Menurutnya, sebagian besar penduduk di distriknya telah melarikan diri ke selatan atau ke ibu kota Kabul sebelum Taliban menyerbu bulan lalu. Sementara itu, berjalan lebih jauh ke lembah di Malaspa, di sepanjang jalur hijau di belantara sungai, penduduk desa pernah bertemu untuk berbagi berita dan cerita.

Di Malaspa, kini yang tersisa hanya seekor keledai dan Khol Mohammad seorang kakek lanjut usia berusia 67 tahun yang pincang dengan kaki yang buruk. Namun dia mengaku masih ditemani beberapa orang lainnya yang tinggal di sekitarnya. "Beberapa keluarga tinggal, tetapi sekitar 80 lainnya semua pergi," katanya.

Kisah itu adalah serupa dengan desa yang dikunjungi oleh tim dari media Prancis AFP di tiga desa dari tujuh kabupaten yang paling parah di provinsi Panjshir. Beberapa toko atau kios, terutama kios roti masih buka, tetapi pasar yang biasanya ramai kebanyakan kosong melompong.

"Tidak ada yang tersisa, kecuali orang tua, dan orang miskin yang tidak mampu untuk pergi," kata Abdul Wajid (30 tahun) warga yang tinggal di belakang pasar untuk menjaga rumah keluarga.

Satu-satunya orang yang sibuk di provinsi Panjshir adalah Taliban bersenjata lengkap yang kini mengeklaim sebagian besar lembah pegunungan itu. Mereka menjaga penghalang jalan atau berpatroli di jalan-jalan berdebu dengan truk pikap yang disita sebagai rampasan perang selama pasukan pemerintah mereka dikalahkan.

Milisi Panjshir sebelumnya bersumpah untuk memerangi Taliban sampai titik darah penghabisan. Seperti diketahui milisi Panjshir mendapatkan reputasi legendaris untuk perlawanan. Pasukan perlawanan itu mempertahankan 'rumah' pegunungan mereka pertama dari militer Soviet selama satu dekade, kemudian sepanjang perang saudara hingga rezim Taliban terakhir dari 1996 hingga 2001.

Lembah sepanjang 115 kilometer yang dikelilingi oleh puncak-puncak bergerigi yang tertutup salju menawarkan keuntungan militer alami bagi para pembela HAM. Namun Taliban yang dikuatkan dengan kemenangan besar menguasai seluruh negeri mengalahkan Panjshir.

Beberapa pemimpin Panjshir, termasuk Ahmad Massoud, putra mendiang pejuang veteran Ahmad Shah Massoud bersumpah tidak akan pernah menyerah kepada Taliban. Mereka melakukan perlawanan, dengan bukti perlawanan mereka di sisa-sisa kendaraan lapis baja dan pikap Taliban yang rusak dan hangus.

Tapi Taliban, melebihi jumlah milis Panjshiri dan jauh lebih lengkap, mengabaikan kerugian untuk memperkuat lembah itu. Awal bulan ini Taliban menyatakan kemenangan, mengibarkan bendera putih mereka di Panjshir. Tidak jelas apa yang tersisa dari perlawanan dan apakah para pemimpinnya masih berada di negara itu atau tidak.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA