Median: Mayoritas Orang Tua Nilai Anak-anaknya Bosan PJJ

Rep: Ronggo Astungkoro/ Red: Bayu Hermawan

Seorang anak mengikuti pembelajaran jarak jauh (PJJ) (ilustrasi)
Seorang anak mengikuti pembelajaran jarak jauh (PJJ) (ilustrasi) | Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Hasil survei yang dilakukan oleh Median menunjukan sebagain besar orang tua menilai anak-anak sudah mulai bosan mengikuti pembelajaran jarak jauh (PJJ). Mayoritas orang tua yang memandang anak-anaknya sudah bosan mengikuti PJJ berasal dari Pulau Jawa.

"Yang mengatakan sudah mulai bosan dan sangat bosan itu kalau ditotal kan itu bosan ya, itu 41,4 persen. nah yang menyatakan senang itu hanya 9,7 persen," ungkap Direktur Eksekutif Median, Rico Marbun, pada konferensi pers daring, Kamis (9/9).

Baca Juga

Berdasarkan data hasil survei yang dia tunjukkan, dari 41,4 persen itu, 17,5 persen di antaranya merupakan orang tua yang merasa anaknya sudah sangat bosan menjalani PJJ. Sementara 22,9 sisanya menyatakan anak-anak mereka sudah mulai bosan dengan kegiatan PJJ.

Sementara itu, angka 9,7 persen orang tua yang melihat anaknya senang menjalani PJJ itu terdiri dari 6,9 persen yang menyatakan anaknya merasa senang sekali dan 3,4 persen yang merasa anaknya senang saja.

Di luar yang menyatakan bosan dan senang, ada 4,9 persen orang tua yang menilai anaknya biasa saja menjalani PJJ dan ada 44 persen yang tidak tahu atau tidak menjawab.

"Jadi memang perasaan orang tua ini memang mereka melihat bahwa anak-anak yang selama hampir dua tahun ini melakukan PJJ mayoritasnya itu bosan," kata Rico.

Jika dilihat secara wilayah, yakni di Jawa dan di luar Jawa, angka tertinggi responden yang menyatakan anaknya merasa bosan dengan PJJ berada di Jawa, yakni sebesar 41,7 persen. Persentase responden yang anaknya merasa bosan melakukan PJJ di luar pulau Jawa ada di angka 39,3 persen.

"Di Jawa itu yang menyatakan merasa bosan itu ada 41,7 persen, yang senang itu 10 persen, biasa saja 4,2 persen. Dibandingkan dengan yang ada di luar Jawa itu yang menyatakan bosan itu 39,3 persen," jelasnya.

Ketika ditanya terkait tantangan yang dihadapi anak-anak dalam mengikuti PJJ, ada tiga tantangan yang paling sering dijawab oleh para responden. Tantangan-tantangan itu terkait dengan fasilitas pendukung serta kurikulum yang diberlakukan selama pelaksanaan PJJ sejauh ini.

Menurut Rico, sebanyak 62,7 responden yang menyatakan tantangan yang dihadapi anak dalam mengikuti PJJ adalah koneksi internet yang buruk. Kemudian 48,7 persen responden merasa tantangan utama mereka adalah tidak memiliki ponsel yang kompatibel. Lalu 42 persen responden merasa kurikulum yang ada sulit diikuti menjadi tantangan utama.

"Ini berarti hampir dua per tiga dari orang tua yang ada di Indonesia ini menyatakan bahwa salah satu hambatan yang paling besar itu ya koneksi internet," ungkap Rico.

Dalam melakukan penelitian ini, Median mengambil sebanyak 1.000 responden yang merupakan warga Indonesia pemilik hak pilih, yang berusia 17 tahun ke atas. Margin of error survei ini kurang lebih tiga persen pada tingkat kepercayaan 95 persen.

Pengambilan data dilakukan pada 19-26 Agustus 2021 dan sampel yang terpilih dipilih secara acak dengan teknik Multistage Random Sampling dan proporsional atas populasi provinsi dan gender.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Koperasi Sekolah di Surabaya Kembalikan Uang Seragam Siswa

Jarang Bertemu Teman, Anak-Anak Bisa Alami Social Awkward

Dinas Pendidikan Jatim Evaluasi Pembelajaran Tatap Muka

Pengadaan Seragam Sekolah di Surabaya Diminta Libatkan UMKM

Dilema PTM: Anak Bosan PJJ, Tetapi Covid-19 Masih Mengancam

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan Jabar. Jalan Mangga 47, Bandung 40114, Indonesia.

Phone: +6222 87243363, +6222 87243364 , +6222 87243365

jabar@republika.co.id

Ikuti

× Image