Wednesday, 7 Zulhijjah 1443 / 06 July 2022

Rahasia di Balik Kata Ummah dan Budaya Kritik Pemimpin     

Kamis 09 Sep 2021 20:18 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Kata ummah mempunyai pemaknaan mendalam jika dikaitkan dengan Islam. Ilustrasi umat Islam

Kata ummah mempunyai pemaknaan mendalam jika dikaitkan dengan Islam. Ilustrasi umat Islam

Foto: Antara/Irwansyah Putra
Kata ummah mempunyai pemaknaan mendalam jika dikaitkan dengan Islam

Oleh : Imam Besar Masjid Istiqlal, Prof KH Nasaruddin Umar

REPUBLIKA.CO.ID, Kata ummah berasal dari bahasa Hebrew, dari akar kata alif dan mim, berarti 'cinta kasih'. Ibu bahasa arabnya ummun karena pemilik cinta kasih yang tulus. 

 

Baca Juga

Dari akar kata yang sama membentuk amam (di depan), imam (imam sholat/pemimpin), ma'mum (makmum/rakyat yang dipimpin), imamah (konsep yang mengatur antara pemimpin dan rakyat), dan ummah ialah komunitas yang diikat suatu aturan dan tali cinta kasih sebagai sesama hamba Tuhan dengan pemimpin yang disegani, rakyat yang santun tapi kritis, tetapi pemimpin itu tidak otoriter karena rakyat, laki-laki atau perempuan, diberi kewenangan untuk menegur. 

 

Jika dalam sholat imam melakukan kekeliruan, makmum laki-laki menegur dengan membaca subhanallah dan untuk perempuan menegur dengan menepuk anggota badan hingga terdengar oleh sang imam.

Analoginya, jika menjadi pemimpin, rakyat berhak memberikan peringatan dan teguran kepada sang pemimpin agar menjadi benar. Jika demikian, arti ummah maka tidak otomatis setiap komunitas Muslim disebut ummah.

 

Alquran menyebut sejumlah konsep komunitas, antara lain sya'bun (komunitas yang dihimpun hubungan genetik sebagai suatu marga), qabilah (komunitas oleh ikatan primordialisme hubungan genetik, kedaerahan, dan persamaan tradisi), qaum (komunitas kepentingan sosial dan ekonomi dengan visi dan misi yang sama), khizbun (komunitas yang dipersatukan persamaan sejarah dan kepentingan politik atau ideologi).

 

Ummah lebih dari sekadar sya'bun, qabilah, qaum, atau khizbun. Yang paling menonjol dari ummah ialah ikatan spiritual keagamaan sebagai sesama hamba Tuhan dan umat Nabi Muhammad SAW.

 

Ummah melintasi batas-batas geografis, menembus lapis budaya, dan menerobos sekat-sekat politik dan ideologi. Ummah bentuk final dari segala bentuk komunitas.

Tujuan atau misi utama Nabi Muhammad SAW adalah menghijrahkan umat manusia dari masyarakat sya'bun, qabilah, qaum, dan khizbun menjadi masyarakat ummah.

 

Dalam masyarakat qabilah atau sya'b, promosi karier hanya bergulir di kalangan laki-laki. Perempuan jangan bermimpi untuk menjadi pemimpin. Istilah untuk pemimpin perempuan saja tidak ada dalam kamus bahasa Arab. Kata imamah digunakan dalam arti kepemimpinan dan kata khalifah digunakan untuk pemimpin laki-laki.

 

Masyarakat qabilah dan sya'b diwarnai dengan struktur dan stratifikasi sosial yang berlapis-lapis. Kalangan masyarakat bawah, apalagi budak, tidak boleh bermimpi menjadi raja atau pemimpin karena posisi raja atau pemimpin sudah monopoli kalangan bangsawan.

 

Berbeda dengan itu, dalam konsep ummah, siapa pun dan dari kelas mana pun sama-sama berhak untuk menjadi imam atau pemimpin selama memenuhi beberapa syarat yang di aju kan masyarakat. Apakah komunitas Islam di Indonesia sudah layak disebut ummah

 

 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA