Sunday, 6 Rabiul Awwal 1444 / 02 October 2022

Turki Pantau Hati-Hati Perkembangan Pemerintahan Taliban

Rabu 08 Sep 2021 10:21 WIB

Red: Nur Aini

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada Selasa (7/9) mengatakan ketika Taliban baru saja mengumumkan kabinet sementara untuk otoritas Afghanistan, Turki secara berhati-hati memantau perkembangan di negara itu.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada Selasa (7/9) mengatakan ketika Taliban baru saja mengumumkan kabinet sementara untuk otoritas Afghanistan, Turki secara berhati-hati memantau perkembangan di negara itu.

Saat mengelola Bandara Kabul, Turki mengambil pendekatan positif sejak awal

REPUBLIKA.CO.ID, ANKARA -- Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada Selasa (7/9) mengatakan ketika Taliban baru saja mengumumkan kabinet sementara untuk otoritas Afghanistan, Turki secara berhati-hati memantau perkembangan di negara itu.

“Kami tidak tahu berapa lama kabinet interim ini akan bertahan. Yang harus kami lakukan adalah mengikuti proses ini dengan hati-hati,” kata Erdogan pada konferensi pers bersama dengan Felix Tshisekedi, Presiden Republik Demokratik Kongo, yang mengunjungi ibu kota Turki, Ankara.

Baca Juga

Mengenai rencana operasi bandara di Kabul, ibu kota Afghanistan, Erdogan mengatakan Turki telah mengambil pendekatan positif sejak awal, tetapi perkembangan seperti itu belum konkret. Turki telah lama disebut-sebut sebagai pengelola bandara Kabul, tetapi dengan menetapkan persyaratan tertentu, seperti berbagi beban keuangan dan keamanan.

Taliban sebelumnya pada Selasa mengumumkan "pemerintah sementara" di Afghanistan yang akan dipimpin oleh Mullah Mohammad Hasan Akhund. Pengumuman itu datang sehari setelah kelompok itu mengatakan mereka telah mengambil kendali penuh atas negara itu, menyusul pengambilalihan cepat mereka atas sebagian besar wilayahnya bulan lalu.

sumber : https://www.aa.com.tr/id/dunia/turki-pantau-hati-hati-perkembangan-di-afghanistan-pasca-taliban-bentuk-pemerintah-baru/2358479
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA