Saturday, 20 Syawwal 1443 / 21 May 2022

Shalawat Nariyah, Hukum dan Manfaatnya

Rabu 08 Sep 2021 06:09 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Nashih Nashrullah

Shalawat Nariyah mempunyai khasiat bagi para pembacanya. (Ilustrasi Rasulullah).

Shalawat Nariyah mempunyai khasiat bagi para pembacanya. (Ilustrasi Rasulullah).

Foto: Republika/Mardiah
Shalawat Nariyah mempunya khasiat bagi para pembacanya

REPUBLIKA.CO.ID, — Umat Muslim Indonesia tentunya tidak asing dengan lantunan shalawat nariyah. 

Entah dibaca di pengajian-pengajian atau menjelang sholat fardhu di mushola atau masjid. Bacaan shalawat  nariyah adalah sebagai berikut: 

Baca Juga

أللّهُمَّ صَلِّ صَلَاةً كَامِلَةً وَسَلِّمْ سَلَامًا تَامًّا عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدِ الّذِي تَنْحَلُّ بِهِ الْعُقَدُ وَتَنْفَرِجُ بِهِ الْكُرَبُ وَتُقْضَى بِهِ الْحَوَائِجُ وَتُنَالُ بِهِ الرَّغَائِبُ وَحُسْنُ الْخَوَاتِمِ وَيُسْتَسْقَى الْغَمَامُ بِوَجْهِهِ الْكَرِيْمِ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ فِيْ كُلِّ لَمْحَةٍ وَنَفَسٍ بِعَدَدِ كُلِّ مَعْلُوْمٍ لَكَ

Latin: Alloohumma sholi sholaatan kaamilatan wasalim salaaman taamman ‘alaa sayyidina muhammadinil ladzii tanhallu bihil ‘uqodu wa tanfariju bihil kurobu wa tuqdhoo bihil hawaa-iju wa tunaalu bihar-roghoo-ibu wa husnul khowaatimi wa yustaqol ghomaamu bi wajhihil kariimi wa’alaa aalihii wa shohbihi fii kulii lamhatin wa nafasin bi’adadi kulli ma’luumin laka.

Artinya: “Ya Allah, limpahkanlah shalawat  yang sempurna dan curahkanlah salam kesejahteraan yang penuh kepada junjungan Nabi Muhammad, yang dengan sebab beliau semua kesulitan dapat terpecahkan, semua kesusahan dapat dilenyapkan, semua keperluan dapat terpenuhi, dan semua yang didambakan serta husnul khatimah dapat diraih, dan berkat dirinya yang mulia hujan pun turun, dan semoga terlimpahkan kepada keluarganya serta para sahabatnya, di setiap detik dan hembusan nafas sebanyak bilangan semua diketahui oleh Engkau.”  

Meski bacaan shalawat  ini tidak asing di telinga masyarakat Indonesia, bacaan ini ternyata juga menyimpan kontroversi di tengah umat. 

Ada kalangan yang melarangnya dengan salah satu alasan bahwa hanya Allah SWT saja yang menghilangkan kesusahan manusia, Sesuatu yang dikatakan bertentangan dengan kalimat dalam shalawat tersebut. Allah SWT berfirman yang artinya: 

“Atau siapakah yang memperkenankan (doa) orang yang dalam kesulitan apabila ia berdoa kepada-Nya, dan yang menghilangkan kesusahan dan yang menjadikan kamu (manusia) sebagai khalifah di bumi? Apakah disamping Allah ada tuhan (yang lain)? Amat sedikitlah kamu mengingati(Nya).” (QS  An Naml  62).

Namun menurut Direktur Departemen Riset Syariah dan Wali Fatwa di Darul Iftaa mengatakan, shalawat  nariyah adalah doa yang diperbolehkan dan halal. Karena tidak ada di dalamnya yang menyerukan keharaman.  

Baca juga : Kisah Pendeta Yahudi yang Masuk Islam

Shalawat  nariyah diyakini memiliki berbagai manfaat untuk seseorang jika membacanya. 

Jika shalawat  ini dibaca sebanyak 4.444 kali, dengan izin Allah SWT dapat meringankan kebutuhan seseorang, menekankan bahwa Tuhan Yang Maha-Esa dapat menanggapi atau menundanya. 

Imam besar Ahmed Al Rifai, juga menjelaskan tentang manfaat bacaan ini jika dibaca sebanyak 4.444 kali untuk meringankan kebutuhan seseorang. Shalawat  ini juga jika dibaca sebanyak 100 kali, diharapkan nantinya dapat bermimpi berjumpa dengan Rasulullah Muhammad SAW.     

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA