Wednesday, 4 Jumadil Awwal 1443 / 08 December 2021

Wednesday, 4 Jumadil Awwal 1443 / 08 December 2021

Angka Covid Turun, Muhammadiyah Minta Masyarakat tak Lengah

Senin 06 Sep 2021 15:45 WIB

Red: Ani Nursalikah

 Angka Covid Turun, Muhammadiyah Minta Masyarakat tak Lengah. Sejumlah warga beraktivitas di kawasan Asia Afrika, Kota Bandung, Ahad (5/9). Kawasan wisata Asia Afrika mulai ramai dikunjungi pengunjung seiring dengan menurunnya level status Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di Kota Bandung yang menjadi Level 3. Foto: Republika/Abdan Syakura

Angka Covid Turun, Muhammadiyah Minta Masyarakat tak Lengah. Sejumlah warga beraktivitas di kawasan Asia Afrika, Kota Bandung, Ahad (5/9). Kawasan wisata Asia Afrika mulai ramai dikunjungi pengunjung seiring dengan menurunnya level status Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di Kota Bandung yang menjadi Level 3. Foto: Republika/Abdan Syakura

Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA
Pemerintah masih menerapkan masa PPKM dengan berbagai level.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pimpinan Pusat Muhammadiyah meminta masyarakat agar tidak lengah dan selalu disiplin menerapkan protokol kesehatan kendati angka Covid-19 di sejumlah daerah mengalami penurunan dibanding pada periode Juni-Juli lalu.

"Lemahnya penerapan protokol kesehatan oleh masyarakat turut menambah beban bagi relawan penanggulangan pandemi Covid-19," ujar Ketua Lembaga Penanggulangan Bencana (LPB) PP Muhammadiyah Budi Setiawan dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Senin (6/9).

Baca Juga

Budi mengatakan pemerintah masih menerapkan masa Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) dengan berbagai level. Masih berlakunya PPKM ini menuntut untuk tidak kendor prokes sekalipun di daerah yang mengalami penurunan level PPKM. Kendati demikian, Budi masih menemukan, utamanya di level mikro, kebijakan yang diterapkan oleh pemerintah belum berkorelasi dengan kesadaran prokes masyarakat.

Sebagian masyarakat terkesan abai, bahkan masih ada sebagian dari mereka yang menyepelekannya. "Sikap tersebut menyebabkan terjadinya kucing-kucingan antara masyarakat dengan aparatur negara yang bertugas mengawasi penerapan PPKM," kata dia.

Budi mencontohkan pelancong yang datang ke Yogyakarta. Ia masih melihat adanya penumpukan massa di beberapa titik seperti di Jl. Malioboro. Meski obyek wisata belum dibuka secara resmi, namun wisatawan masih saja berdarmawisata.

Padahal dalam Inmendagri Nomor 38 Tahun 2021 Tentang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat Level 4, Level 3 dan Level 2 Corona Virus Disease 2019 di Wilayah Jawa dan Bali, pada Senin (30/8) sebagian besar wilayah Yogyakarta masih masuk PPKM level 4. Meski begitu, Budi tetap optimistis PPKM di Yogyakarta segera turun level.

Ia berpesan masyarakat tidak terlena dan tetap disiplin menerapkan protokol kesehatan. "Nanti kalau levelnya diturunkan jangan sampai kemudian tracing, test, dan treatment kita menurun," kata dia.

Di sisi lain, Ketua Muhammadiyah Covid-19 Command Centre Agus Samsudin menyatakan secara keseluruhan masih aktif membantu pemerintah menangani pandemi, utamanya mempercepat vaksinasi. Muhammadiyah menargetkan mampu melakukan vaksinasi hingga empat juta dosis hingga akhir tahun ini.

"MCCC pada bulan ini melaksanakan 12 vaksinasi di RS dan AUM (amal usaha Muhammadiyah) lainnya. Target kami empat juta vaksinasi sampai akhir tahun bekerja sama dengan Kementerian Kesehatan," kata dia.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA