Monday, 12 Rabiul Awwal 1443 / 18 October 2021

Monday, 12 Rabiul Awwal 1443 / 18 October 2021

Pembatasan di Kashmir Juga Diperketat Usai Wafatnya Geelani

Jumat 03 Sep 2021 21:21 WIB

Red: Nashih Nashrullah

India sebelumnya juga memblokir jaringan telekomunikasi dan internet. Syed Ali Shah Geelani

India sebelumnya juga memblokir jaringan telekomunikasi dan internet. Syed Ali Shah Geelani

India sebelumnya juga memblokir jaringan telekomunikasi dan internet

REPUBLIKA.CO.ID, SRINAGAR— India memperketat pembatasan pergerakan di kota utama Srinagar di Kashmir, dengan sejumlah tentara bersenjata menyebar menjelang sholat Jumat, sehari setelah seorang pemimpin separatis veteran dimakamkan di wilayah Himalaya yang disengketakan itu.

Syed Ali Shah Geelani, 91 tahun, dimakamkan di dekat rumahnya di kota itu. Di sana, tentara berpatroli di jalan-jalan untuk mencegah protes skala besar dan pertemuan di masjid. Pergerakan publik dibatasi di kota itu dan di tempat lain di Kashmir, kata seorang pejabat pemerintah.

Baca Juga

"Lebih banyak tentara telah dikerahkan di daerah-daerah sensitif dan lebih banyak jalan telah dibarikade," kata pejabat itu kepada Reuters tanpa menyebut nama.

Untuk hari kedua, komunikasi terganggu. Jaringan seluler dan layanan internet di lembah Kashmir sebagian besar diputus.

Selama bertahun-tahun, Geelani, salah satu pemimpin politik paling senior di Kashmir, memimpin faksi garis keras kelompok separatis yang berusaha memisahkan diri dari India, menyusul pemberontakan bersenjata melawan New Delhi.

Kashmir telah lama menjadi wilayah konflik antara India dan saingan beratnya Pakistan, yang mengklaim wilayah itu secara penuh tetapi hanya menguasai sebagian.

Ketegangan antara dua tetangga bersenjata nuklir itu kembali muncul pada Agustus 2019, ketika New Delhi mencabut otonomi Negara Bagian Jammu dan Kashmir, membaginya menjadi dua wilayah yang dikelola federal.

Toko-toko ditutup di beberapa bagian Srinagar. Banyak jalan sepi dan gulungan kawat berduri terlihat di mana-mana. 

Tentara dengan senapan serbu menjaga pos pemeriksaan. Pekerja kesehatan Shakeel Ahmad mengatakan dia harus melewati lebih banyak barikade pada Jumat, dibandingkan sehari sebelumnya, untuk sampai ke rumah sakit tempatnya bekerja. "Saya dihentikan di beberapa tempat," katanya.  

sumber : Reuters/Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA