Friday, 18 Jumadil Akhir 1443 / 21 January 2022

Ekonomi India Rebound di Tengah Gelombang Kedua Covid-19

Rabu 01 Sep 2021 17:18 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Friska Yolandha

 Orang-orang berdiri di tepi sungai Gangga yang meluap di Prayagraj, India, Selasa, 10 Agustus 2021. Ekonomi India rebound pada tingkat rekor dalam tiga bulan hingga akhir Juni bahkan ketika gelombang kedua Covid-19 melanda negara itu.

Orang-orang berdiri di tepi sungai Gangga yang meluap di Prayagraj, India, Selasa, 10 Agustus 2021. Ekonomi India rebound pada tingkat rekor dalam tiga bulan hingga akhir Juni bahkan ketika gelombang kedua Covid-19 melanda negara itu.

Foto: AP/Rajesh Kumar Singh
Produk domestik bruto India tumbuh sebesar 20,1 persen untuk kuartal II 2021.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI -- Ekonomi India rebound pada tingkat rekor dalam tiga bulan hingga akhir Juni bahkan ketika gelombang kedua Covid-19 melanda negara itu. Pembatasan pandemi yang lebih longgar memungkinkan lebih banyak aktivitas ekonomi dibandingkan dengan lockdown nasional pertama negara itu pada tahun 2020.

Produk domestik bruto (PDB) tumbuh sebesar 20,1 persen untuk kuartal April hingga Juni dibandingkan tahun sebelumnya. Selama periode yang sama tahun lalu, ekonomi India menyusut 24 persen, dilansir di BBC, Rabu (1/9).

Baca Juga

Kepala penasihat ekonomi pemerintah India KV Subramanian menunjuk investasi swasta dan belanja konsumen untuk membantu meningkatkan apa yang disebut pemulihan 'berbentuk V'. Pemulihan berbentuk V dianggap sebagai penurunan tajam yang dengan cepat turun, diikuti oleh rebound tajam.

Manufaktur dan konstruksi juga mendorong pertumbuhan, menurut kementerian statistik India. Ekonomi India menyusut 7,3 persen pada tahun keuangan terakhirnya. Ini telah menjadi salah satu ekonomi utama dunia yang paling terpukul oleh pandemi.

Lonjakan PDB selama kuartal April hingga Juni meleset dari perkiraan oleh bank sentral negara itu tentang pertumbuhan 21,4 persen untuk periode tersebut. Beberapa analis mengatakan ini akan membuat Reserve Bank of India (RBI) lebih mungkin untuk mempertahankan langkah-langkah stimulus hingga setidaknya akhir tahun ini.

Sementara banyak negara maju di seluruh dunia telah memberikan sejumlah besar stimulus untuk mendorong pengeluaran, Perdana Menteri India Narendra Modi telah memprioritaskan investasi di bidang infrastruktur, privatisasi bisnis milik negara dan reformasi pajak untuk mendorong pertumbuhan. Para ahli optimistis India akan terus mencatat pertumbuhan yang kuat, meskipun beberapa sektor utama masih belum terlihat rebound.

Pengeluaran konsumen, pendorong utama pertumbuhan, juga masih lebih rendah dari tingkat pra pandemi. Menurut para ahli, risiko gelombang lain infeksi virus corona dan program vaksinasi yang lamban juga dapat menghambat momentum. Meskipun India adalah ekonomi terbesar ketiga di Asia, ekonomi India tetap lebih kecil daripada sebelum pandemi.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA