Saturday, 29 Rabiul Akhir 1443 / 04 December 2021

Saturday, 29 Rabiul Akhir 1443 / 04 December 2021

Biden: AS tak Lagi Punya Tujuan yang Jelas di Afghanistan

Rabu 01 Sep 2021 17:31 WIB

Red: Nur Aini

Presiden Amerika Serikat Joe Biden pada Selasa (31/9) mengatakan AS tidak memiliki tujuan yang jelas saat memasuki tahun kedua puluh perangnya di Afghanistan

Presiden Amerika Serikat Joe Biden pada Selasa (31/9) mengatakan AS tidak memiliki tujuan yang jelas saat memasuki tahun kedua puluh perangnya di Afghanistan

Kita telah menjadi bangsa yang terlalu lama berperang, kata presiden AS

 

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Presiden Amerika Serikat Joe Biden pada Selasa (31/9) mengatakan AS tidak memiliki tujuan yang jelas saat memasuki tahun kedua puluh perangnya di Afghanistan. Biden membela keputusannya untuk menarik diri dari negara yang dilanda perang itu.

Baca Juga

Biden mengatakan AS telah menjadi negara yang terlalu lama berperang, dan dia dihadapkan pada keputusan untuk meninggalkan atau meningkatkan, mengacu pada perjanjian pendahulunya dengan Taliban yang memastikan pasukan Amerika tidak akan diserang saat keluar dari Afghanistan.

Jika Biden memilih untuk mengabaikan desakan Taliban bahwa pasukan AS pergi dengan tenggat waktu 31 Agustus, permusuhan langsung dengan kelompok itu kemungkinan besar akan terjadi. Taliban mengatakan tanggal itu adalah "garis merah," dan berjanji akan memberikan konsekuensi jika pasukan asing tetap berada di sana setelah Agustus.

"Kami tidak lagi memiliki tujuan yang jelas dalam misi terbuka di Afghanistan. Setelah 20 tahun perang di Afghanistan, saya menolak mengirim generasi putra dan putri Amerika lainnya untuk berperang yang seharusnya sudah berakhir sejak lama," kata Biden dalam pidatonya di Gedung Putih.

Presiden berjanji untuk mengakhiri perang selama pemilihan Gedung Putih 2020 dan memenuhi sumpah itu menjelang peringatan dua dekadenya.

"Saya membuat komitmen kepada rakyat Amerika untuk mengakhiri perang ini. Hari ini, saya menghormati komitmen itu," ujar dia, sambil mempertahankan keputusan itu sebagai keputusan terbaik untuk AS.

"Saya tidak akan memperpanjang perang abadi ini, dan saya tidak akan memperpanjang jalan keluarnya," kata Biden.

AS menginvasi Afghanistan setelah serangan teror 11 September 2001, ketika Taliban menolak untuk menyerahkan dalang al-Qaeda Osama bin Laden, yang mengaku bertanggung jawab atas serangan yang menewaskan hampir 3.000 warga Amerika itu. Bin Laden terbunuh 10 tahun kemudian dalam serangan operasi khusus di kompleks tempat dia bersembunyi di Abbottabad, Pakistan, dan Biden menyatakan bahwa setelah dia terbunuh, alasan AS untuk tetap tinggal di Afghanistan menjadi tidak jelas.

Presiden mendapat kecaman atas bagaimana penarikan itu dieksekusi, terutama dengan pemandangan orang berbondong-bondong ke Bandara Internasional Hamid Karzai Kabul dengan harapan dapat melarikan diri dari kekuasaan Taliban, dan untuk serangan teror Kamis lalu yang menewaskan 13 anggota militer Amerika di bandara. Hampir 170 warga Afghanistan tewas dalam pemboman bunuh diri tersebut.

Biden membela evakuasi itu sebagai "keberhasilan luar biasa" yang mengakibatkan lebih dari 122.000 orang dievakuasi dari Afghanistan, termasuk lebih dari 5.500 warga AS. Dia mengatakan adegan kacau dan ancaman yang dihadapi akan tetap terjadi terlepas dari kapan evakuasi dilakukan.

“Bayangkan jika kita memulai evakuasi pada Juni atau Juli. Masih akan ada adegan terburu-buru ke bandara, runtuhnya kepercayaan dan kendali pemerintah, dan itu masih akan menjadi misi yang sangat sulit dan berbahaya. Intinya adalah tidak ada evakuasi dari akhir perang yang Anda bisa lakukan tanpa kerumitan, tantangan, dan ancaman yang kami hadapi. Tidak ada,” ungkap Biden.

sumber : https://www.aa.com.tr/id/dunia/biden-as-tak-lagi-punya-tujuan-yang-jelas-di-afghanistan/2352224
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA