Wednesday, 2 Rabiul Awwal 1444 / 28 September 2022

Manfaat Membaca Surat Ar Rad Ayat ke-31 untuk Kasih Sayang

Ahad 29 Aug 2021 14:01 WIB

Rep: Muhyiddin/ Red: Nashih Nashrullah

Surat Ar Rad mempunyai banyak keutamaan menurut para ulama. Surat Ar Rad ilustrasi

Surat Ar Rad mempunyai banyak keutamaan menurut para ulama. Surat Ar Rad ilustrasi

Foto: republika
Surat Ar Rad mempunyai banyak keutamaan menurut para ulama

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Seluruh manusia tentu berharap bisa mendapatkan cinta dan kasih sayang dari keluarga atau orang lain. 

Namun, bagi orang yang belum mendapatkannya dapat mengamalkan beberapa ayat suci dalam Alquran , di antaranya yang terdapat dalam surat Ar Rad.

Baca Juga

Dalam bukunya yang berjudul Rahasia Keutamaan Surat Al-Qur’an, Muhammad Zaairul Haq mengatakan, bagi yang belum mendapatkan cinta atau kasih sayang dari orang lain dan ingin mengusahakannya melalui doa, maka dapat mengamalkan penggalan ayat ke-31 dari surat Ar Ra d.

Untuk cara mengamalkannya, menurut Zaairul Haq, telah dijelaskan dalam kitab Syamsul Ma’arif sebagai berikut yaitu, membaca ayat berikut sebanyak tujuh kali.

وَلَوْ اَنَّ قُرْاٰنًا سُيِّرَتْ بِهِ الْجِبَالُ اَوْ قُطِّعَتْ بِهِ الْاَرْضُ اَوْ كُلِّمَ بِهِ الْمَوْتٰىۗ بَلْ لِّلّٰهِ الْاَمْرُ جَمِيْعًاۗ اَفَلَمْ يَا۟يْـَٔسِ الَّذِيْنَ اٰمَنُوْٓا اَنْ لَّوْ يَشَاۤءُ اللّٰهُ لَهَدَى النَّاسَ جَمِيْعًاۗ وَلَا يَزَالُ الَّذِيْنَ كَفَرُوْا تُصِيْبُهُمْ بِمَا صَنَعُوْا قَارِعَةٌ اَوْ تَحُلُّ قَرِيْبًا مِّنْ دَارِهِمْ حَتّٰى يَأْتِيَ وَعْدُ اللّٰهِ ۗاِنَّ اللّٰهَ لَا يُخْلِفُ الْمِيْعَادَ ࣖ

 “Dan sekiranya ada suatu bacaan (Kitab Suci) yang dengan itu gunung-gunung dapat digoncangkan, atau bumi jadi terbelah, atau orang yang sudah mati dapat berbicara, (itulah Alquran). Sebenarnya segala urusan itu milik Allah. Maka tidakkah orang-orang yang beriman mengetahui bahwa sekiranya Allah menghendaki (semua manusia beriman), tentu Allah memberi petunjuk kepada manusia semuanya. Dan orang-orang kafir senantiasa ditimpa bencana disebabkan perbuatan mereka sendiri atau bencana itu terjadi dekat tempat kediaman mereka, sampai datang janji Allah (penaklukkan Makkah). Sungguh, Allah tidak menyalahi janji.” (QS Ar Rad 31)

Setelah membaca surat tersebut, baru kemudian dilanjutkan dengan menyebutkan orang yang dimaksud. Sementara, jika ditujukan untuk semua orang, maka cukup diniatkan dan diucapkan untuk semua orang. “Insyaallah mustajab (dikabulkan),” kata Zaairul Haq.    

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA