Saturday, 13 Rajab 1444 / 04 February 2023

Pasal Sangkaan Terhadap Yahya Waloni Sama dengan M Kece

Jumat 27 Aug 2021 11:19 WIB

Red: Mas Alamil Huda

Ustaz Yahya Waloni mengisi silaturahim sekaligus tarhib Ramadhan yang diadakan oleh Paguyuban Mualaf Masjid Agung Sunda Kelapa.

Ustaz Yahya Waloni mengisi silaturahim sekaligus tarhib Ramadhan yang diadakan oleh Paguyuban Mualaf Masjid Agung Sunda Kelapa.

Foto: Dok MASK
Polri menangkap ustadz Yahya Waloni atas dugaan ujaran kebencian bermuatan SARA.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktorat Tindak Pidana Siber (Dit Siber) Bareskrim Polri menangkap ustadz Muhammad Yahya Waloni atas dugaan ujaran kebencian bermuatan SARA dan penodaan terhadap agama tertentu. Pasal sangkaan terhadap Yahya sama dengan Muhammad Kece.

"Penyidik menjeratnya dengan pasal berlapis, dari perbuatannya disangkakan dengan beberapa pasal," kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Divisi Humas Polri Brigjen Pol Rusdi Hartono, dalam konferensi pers di Gedung Divisi Humas Polri, Jakarta, Jumat (27/8).

Rusdi menjelaskan, pasal yang disangkakan kepada Yahya Waloni sama seperti Muhammad Kece. Pasal sangkaan yakni Pasal 28 ayat (2) dan junto Pasal 45a ayat (2), di mana dalam pasal tersebut diatur barang siapa dengan sengaja tidak sah menyebarkan permusuhan, kebencian berdasarkan SARA dan juga disangkakan dengan Pasal 156a KUHPidana tentang penodaan agama.

"Pasal yang disangkakan sama, perilaku dan tindakannya sama (dengan M Kece)," tutur Rusdi.

Dalam konferensi pers pagi itu, Rusdi menjelaskan, kronologis penangkapan Muhammad Yahya Waloni pada Kamis (26/8) sekitar pukul 17.00 WIB di Perumahan Permata, Klaster Dragon, Kecamatan Cileungsi, Kabupate Bogor, Jabar. Penegakan hukum terhadap Yahya Waloni berdasarkan Laporan Polisi (LP) Nomor 0287/VI/2021/Bareskrim Polri tanggal 27 April 2021.

Baca juga : Punya Kartu Anggota Gereja, Polisi: Murni Perilaku M Kece

Setelah adanya laporan, penyidik Bareskrim Polri melakukan penyelidikan dan bulan Mei status perkara dinaikkan menjadi penyidikan termasuk menetapkan tersangka. "Itukan proses sejak bulan April, bulan Mei sudah naik ke penyidikan, sudah jadi tersangka," ujar Rusdi.

Terkait barang bukti, Rusdi menyebutkan, ada beberapa konten video serta peralatan yang digunakan Yahya Waloni untuk menyebarkan konten ceramahnya ke akun media sosialnya, termasuk juga keterangan saksi-saksi yang akan menjadi alat bukti yang dapat membuat terang perkara tindak pidana tersebut.

Adapun perkembangan perkara Yahya Waloni saat ini masih menjalani pemeriksaan di Direktorat Siber Bareskrim Polri. Penyidik masih punya batas waktu 1x24 jam untuk menahannya di Rumah Tahanan Negara (Rutan) Bareskrim Polri.

"Inikan masih proses, ditangkap jam 17.00 WIB artinya Polri masih memiliki waktu 1x24 jam sampai pukul 17.00 nanti perkembangannya kami sampaikan lagi," kata Rusdi.

Dalam kasus ini, Yahya dilaporkan bersama pemilik akun YouTube Tri Datu. Dalam video ceramah itu, Yahya Waloni menyampaikan bahwa Bible (Injil) tak hanya fiktif, tapi juga palsu.

Baca juga : Fatwa MUI Nyatakan Vaksin Pfizer Hukumnya Haram

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA