Friday, 16 Rabiul Awwal 1443 / 22 October 2021

Friday, 16 Rabiul Awwal 1443 / 22 October 2021

Menkop: Pengembangan Industri Halal Harus Pro UMKM

Rabu 25 Aug 2021 16:42 WIB

Rep: iit septyaningsih/ Red: Hiru Muhammad

Pekerja menyelesaikan produksi kue kukus mawar di Indramayu, Jawa Barat, Selasa (27/10/2020). Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati berencana menggratiskan sertifikasi halal untuk Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) untuk mengupayakan Indonesia menjadi produsen produk halal utama di dunia pada 2024 mendatang.

Pekerja menyelesaikan produksi kue kukus mawar di Indramayu, Jawa Barat, Selasa (27/10/2020). Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati berencana menggratiskan sertifikasi halal untuk Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) untuk mengupayakan Indonesia menjadi produsen produk halal utama di dunia pada 2024 mendatang.

Foto: Dedhez Anggara/ANTARA
Ada empat strategi guna mendorong produk lokal nasional supaya go global

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (UKM) Teten Masduki menyatakan, pengembangan industri halal harus selaras dengan keberpihakan terhadap Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM). Di antaranya melalui penyederhanaan pengurusan perizinan."Pro (berpihak) UMKM di antaranya penyederhanaan perizinan, fasilitasi halal, pendampingan melalui pusat inkubasi halal. Lalu pusat-pusat bisnis syariah," ujarnya dalam Peluncuran Sinergi Akselerasi Pengembangan UMKM Industri Halal, Rabu (25/8).

Kementerian Koperasi dan UKM (Kemenkop), kata dia, berkomitmen kuat dan fokus mendukung akselerasi pengembangan produk halal UMKM. Berbagai kolaborasi pun dilakukan.

"Salah satunya kolaborasi pendaftaran sinergi sertifikat halal bersama Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH) dan LPH (Lembaga Pemeriksa Halal). Kami apresiasi proses sertifikasi alami perbaikan dengan pelayanan audit dari LPH secara online dan pemangkasan durasi pengurusan menjadi cepat," tutur Teten.

Hal itu menurutnya sesuai dengan komitmen menjalankan Undang-Undang Cipta Kerja (UU CK). "Jadi dalam 21 hari kerja, sertifikasi yang kami fasilitasi dapat terbit dan diberikan ke pelaku usaha mikro," kata dia.

Ia menyebutkan, pemerintah memiliki empat strategi guna mendorong produk lokal nasional supaya go global. Di antaranya pengembangan industri halal lewat pembentukan kawasan industri dan zona halal.

Kemudian, pembangunan data perdagangan industri halal terintegrasi. "Penyatuan database sinergikan sertifikasi produk halal dan ekonomi lalu implementasikan program sertifikasi halal produk ekspor secara kuat," ujar Teten. 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA