Thursday, 8 Zulhijjah 1443 / 07 July 2022

Kemungkinan RI Hadapi Gelombang Covid Lain, Ini Kata Luhut

Senin 23 Aug 2021 13:21 WIB

Red: Nidia Zuraya

Menko Marinves Luhut Binsar Pandjaitan

Menko Marinves Luhut Binsar Pandjaitan

Foto: Dok Kemenko Marinves
Ekonomi Indonesia menunjukkan pemulihan yang kuat hingga pada pertengahan tahun 2021.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan menyampaikan bahwa terkait adanya kemungkinan Indonesia untuk menghadapi gelombang Covid-19 lainnya di masa yang akan datang, ia menyampaikan perlunya memperbaiki sistem ketatanegaraan yang ada.

"Kalau kita lihat, varian Covid-19 terus bermutasi. Kita bisa saja menghadapi multiple wave di masa depan. Oleh karena itu, sistem kita harus diperbaiki. Saya mengatakan bahwa sistem bernegara kita, tata kelola bernegara kita, mesti perlu ada revisi secara nasional," kata Luhut saat menghadiri HUT ke-43 Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) secara virtual, Senin (23/8).

Luhut menyampaikan hal tersebut karena, pada keadaan darurat, ternyata sistem yang ada selama ini tidak berjalan sebagaimana mestinya. "Jadi, saya mengalami sekarang bagaimana misalnya garis komando dari pemerintah pusat ke gubernur ke kabupaten/kota perlu ada perbaikan di sana-sini," ujar Luhut.

Luhut menambahkan, ekonomi menunjukkan pemulihan yang kuat hingga pada pertengahan tahun 2021 dengan adanya Penerapan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM), yang kemudian sedikit dilonggarkan. Namun, ia memperingatkan agar masyarakat tetap harus berhati-hati dengan mulai banyaknya pertemuan tatap muka, terlebih masih ada yang belum divaksin dan tidak menggunakan masker, karena hal itu, lanjut Luhut, justru kembali memicu penyebaran Covid-19.

Untuk itu, penggunaan aplikasi SiLacak dan PeduliLindungi menjadi sangat penting. Dengan kedua aplikasi itu, Indonesia menghadapi era hidup baru. "Karena kami hitung sampai akhir tahun, PeduliLindungi ini akan masuk lebih dari 100 juta orang, dan itu akan lebih bagus dari e-KTP yang membuat beberapa orang masuk penjara gara-gara itu," tukas Luhut.

Ia menegaskan, dalam penanganan Covid-19, seluruh pemangku kepentingan perlu bersatu dengan tidak ada merasa sebagai lembaga yang lebih hebat dari yang lain karena situasi saat ini membutuhkan peran yang kolaboratif. "Tidak ada yang paling hebat, yang hebat adalah yang dapat bekerja sama dalam tim," tegasnya.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA