Wednesday, 4 Jumadil Awwal 1443 / 08 December 2021

Wednesday, 4 Jumadil Awwal 1443 / 08 December 2021

Tak Beban, Greysia Tidur 10 Jam Jelang Final Olimpiade Tokyo

Jumat 06 Aug 2021 15:48 WIB

Red: Israr Itah

Pebulutangkis ganda putri peraih medali emas Olimpiade Tokyo 2020, Greysia Polii berpose setiba di Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Rabu (4/8/2021). Selain Greysia dan Apriyani, pebulutangkis Anthony Ginting, Praveen Jordan, lifter Rahmat Erwin Abdullah, Nurul Akmal, petembak Vidya Rafika, sprinter Lalu Muhammad Zohri, dan Alvin Tehupeiory juga termasuk dalam kloter terakhir kepulangan kontingen Indonesia dari Olimpiade Tokyo.

Pebulutangkis ganda putri peraih medali emas Olimpiade Tokyo 2020, Greysia Polii berpose setiba di Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Rabu (4/8/2021). Selain Greysia dan Apriyani, pebulutangkis Anthony Ginting, Praveen Jordan, lifter Rahmat Erwin Abdullah, Nurul Akmal, petembak Vidya Rafika, sprinter Lalu Muhammad Zohri, dan Alvin Tehupeiory juga termasuk dalam kloter terakhir kepulangan kontingen Indonesia dari Olimpiade Tokyo.

Foto: Antara/Aditya Pradana Putra
Greysia tak rasakan tekanan saat semifinal dan final setelah tegang di delapan besar.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Greysia Polii hanya merasakan ketegangan menjelang babak delapan besar bulu tangkis ganda putri Olimpiade Tokyo 2020. Setelahnya, ia tak merasakan sama sekali. Bersama Apriyani Rahayu, Greysia tampil penuh percaya diri dan terlihat tanpa beban. Aura kepercayaan diri dan senyuman lebih banyak terpancar dari keduanya. Hasilnya, emas diraih ganda andalan Indonesia yang tak jadi unggulan ketika berlaga di Tokyo.

"Istirahat saya cukup. Saya tidur nyenyak sekali. Sebelum final saya bahkan tidur sampai 10 jam," kata Greysia dalam perbincangan dengan para pewarta olahraga via daring, Jumat (6/8) siang.

Baca Juga

Menurut Greysia, yang jadi pikirannya justru tes saliva, uji deteksi Covid-19 menggunakan air liur yang wajib dilakukan para atlet setiap hari selama Olimpiade Tokyo. Setelah lolos dari delapan besar, Greysia mengaku terpikir kemungkinan gagal tes saliva. 

"Saya hanya bisa berdoa dan berserah," kata Greysia.

Selebihnya, ia merasakan hal biasa. Saat semifinal dan final, pebulu tangkis asal Manado ini justru mengaku tidak merasakan beban apa pun di lapangan.

"Kayak pertandingan biasa aja," ujar Greysia.

Apriyani juga mengaku tak memikirkan yang berat-berat. Ia mengaku hanya menjaga pikiran dan fokus agar tidak memengaruhi performanya di lapangan.

"Saya tak mau memikirkan hal-hal lain yang pada akhirnya berpengaruh juga di lapangan. Makan saya enak dan baik. Tidur saya normal," kata Apriyani.

Sementara Eng Hian mengaku setiap hari merasakan ketegangan. Selain memikirkan strategi untuk anak asuhnya menghadapi lawan, ia terbeban dengan tes saliva setiap pagi. "Jadi yang saya pikirkan setiap hari lolos tidak tes saliva, bukan pertandingannya," ujar Eng Hian.

Ia mengaku hanya bisa merasakan nikmatnya makanan pada tujuh hari pertama. Selebihnya hingga kembali ke Tanah Air pada Rabu (4/8) lalu, Eng Hian makan hanya untuk mengisi perut. "Makan cuma untuk kewajiban saja," katanya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA