Sunday, 12 Safar 1443 / 19 September 2021

Sunday, 12 Safar 1443 / 19 September 2021

Menperin: Penurunan PMI Manufaktur Indonesia Hanya Sementara

Jumat 06 Aug 2021 06:47 WIB

Rep: Iit Septyaningsih/ Red: Nidia Zuraya

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita

Foto: Republika/Mahmud Muhyidin
Pada Juli, PMI Manufaktur Indonesia turun ke posisi 40,1 dari sebelumnya 53,5.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita optimis turunnya Purchasing Manager’s Index (PMI) Manufaktur Indonesia pada Juli 2021 bersifat sementara atau temporer. Perlu  diketahui pada Juli, PMI Manufaktur Indonesia di posisi 40,1, pada bulan sebelumnya di 53,5.

"Saya kira turunnya PMI ini temporer. Sejalan dengan makin dibukanya aktivitas perekonomian," kata Menperin Agus dalam konferensi pers virtual, Kamis (5/8).

Berdasarkan analisa Kementerian Perindustrian (Kemenperin), kata dia, pergerakan belanja masyarakat relatif dengan perhitungan PMI. "Kita sudah melihat tren tersebut beberapa bulan belakangan ini. Maka kami memandang program vaksinasi dan kedisiplinan protokol kesehatan menjadi kunci dari penguatan PMI," ujarnya.

Ia menambahkan, pada awal pandemi pun PMI Manufaktur Indonesia anjlok lebih parah, yakni di bawah 40. "Tapi kemudian bisa naik lagi," tegas dia.

Agus menilai, PMI turun karena industri manufaktur fokus kepada permintaan dalam negeri, sehingga saat diterapkan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) sangat berpengaruh. Akibatnya, industri menurunkan aktivitas produksinya demi mengantisipasi turunnya permintaan.

Sebagai informasi, dalam delapan bulan terakhir sejak November 2020), PMI manufaktur Indonesia berada di atas angka 50. Hal itu menunjukkan sektor industri masih optimis.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA