Monday, 24 Rabiul Akhir 1443 / 29 November 2021

Monday, 24 Rabiul Akhir 1443 / 29 November 2021

Usai Konflik, Pelari Belarusia ke Polandia Sebagai Pengungsi

Kamis 05 Aug 2021 12:09 WIB

Red: Endro Yuwanto

Sprinter Belarusia Krystsina Tsimanouskaya.

Sprinter Belarusia Krystsina Tsimanouskaya.

Foto: EPA-EFE/SERGEY DOLZHENKO
Krystsina Tsimanouskaya ditarik paksa keluar dari Olimpiade Tokyo oleh tim Belarusia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Krystsina Tsimanouskaya, atlet Belarusia yang ditarik paksa keluar dari Olimpiade 2020 Tokyo oleh timnya akhir pekan lalu, tiba di Polandia yang memberi suaka kepada dia. Sprinter berusia 24 tahun itu meninggalkan Jepang melalui Bandara Narita, dekat Tokyo, Rabu (4/8) pagi, setelah meninggalkan Kedutaan Besar Polandia di Tokyo.

Tsimanouskaya naik penerbangan menuju Wina dengan dua orang yang diyakini diplomat Polandia. Wakil Menteri Luar Negeri Polandia, Mercin Przydacz, seperti dikutip Kyodo, Kamis (5/8), mengatakan bahwa sang atlet sedang diurus oleh dinas diplomatik Polandia.

"Seperti yang dinyatakan dalam banyak kesempatan, karena pertimbangan keamanan, kami tidak mengungkapkan detail penerbangan," kata Przydacz.

Beberapa jam sebelum pesawat yang membawanya mendarat di Wina, Pavel Latushka, seorang aktivis oposisi Belarusia terkemuka yang berbasis di Polandia yang mengetuai organisasi National Anti-Crisis Management, mengatakan Tsimanouskaya akan tiba di ibu kota Polandia, meskipun rencananya telah berubah menjadi penerbangan langsung ke Warsawa.

Tsimanouskaya mendapatkan visa kemanusiaan dari Polandia setelah dia menolak naik pesawat, Ahad, dan mencari perlindungan kepada polisi Jepang di bandara Haneda Tokyo dengan mengaku dipaksa kembali ke Belarusi usai mengkritik pelatihnya. Ia takut keselamatannya terancam jika kembali ke negaranya.

Komite Olimpiade Internasional (IOC) mengaku telah menerima laporan tertulis dari Komite Olimpiade Nasional Belarusia tentang kasus Tsimanouskaya.

Juru bicara IOC Mark Adams mengatakan komisi disipliner akan membuktikan fakta kasus sprinter tersebut setelah menerima laporan dan akan menanyai dua ofisial Belarusia yang diduga terlibat dalam upaya menerbangkan sang atlet kembali ke negerinya.

Menurut Adams, kedua ofisial tersebut adalah Yuri Moisevich, pelatih kepala tim nasional Belarusia, dan Artur Shumak, wakil direktur pusat pelatihan atletik Belarusia. Adams tidak mengungkapkan apa yang tertulis dalam laporan tersebut.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA