Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

Tangis Aisyah RA Jelang Meninggalnya Umar bin Khattab

Rabu 04 Aug 2021 18:56 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Nashih Nashrullah

Aisyah RA menangis mendengar kabar tanda-tanda wafatnya Umar bin Khattab. (ilustrasi) Khalifah Umar

Aisyah RA menangis mendengar kabar tanda-tanda wafatnya Umar bin Khattab. (ilustrasi) Khalifah Umar

Foto: tangkapan layar wikipedia
Aisyah RA menangis mendengar kabar tanda-tanda wafatnya Umar bin Khattab

REPUBLIKA.CO.ID, — Umar bin Khattab adalah khalifah kedua pengganti Rasulullah SAW setelah Abu Bakar RA wafat. Umar mempunyai kedudukan tersendiri di mata banyak sahabat Nabi Muhammad SAW.

Bahkan, dalam sejumlah riwayat, banyak sahabat Nabi yang merasakan kesedihan saat khalifah bergelar Al-Faruq itu wafat dibunuh pada pada tahun ke-23 Hijriyah tepatnya pada 26 Dzulhijjah bertepatan 3 November 644 M.

Baca Juga

Ummul Mu’minin, Aisyah RA diketahui menangis ketika Umar bin Khattab hendak menemui ajalnya akibat ditikam pedang oleh Abu Lulu’ah Al Majusi. Kejadian ini terungkap dalam sebuah riwayat berikut ini:

لما طُعِن عمرُ بن الخطاب رضي الله عنه قال: "يا عبدالله، انطلق إلى عائشة أم المؤمنين فقل: يقرأ عليك عمر السلام، ولا تقل: أمير المؤمنين؛ فإني لستُ اليوم للمؤمنين أميرًا وقل: يستأذن عمر بن الخطاب أن يدفن مع صاحبيه. فسلّم واستأذن ثم دخل عليها فوجدها قاعدةٌ تبكي، فقال: يقرأ عليك عمر بن الخطاب السلام ويستأذن أن يدفن مع صاحبيه، فقالت: كنت أريده لنفسي ولأوثرنّ به اليوم على نفسي

“Ketika Umar bin Khattab RA ditikam, dia meminta putranya dan berkata, “Pergilah ke Aisyah ummul mu’minin dan katakanlah: Sampaikan salam dari Umar, jangan katakan dari pemimpinnya umat Islam, sebab hari ini aku bukan lagi pemimpin umat Islam, dan katakana dia (Umar) meminta izin untuk dimakamkan bersama kedua sahabatku (Rasulullah dan Abu Bakar). Abdullah bin Umar kemudian mengucapkan salam dan minta izin, ternyata Aisyah sedang menangis. Abdullah menyampaikan salam dari Umar bin Khattab agar dimakamkan di dekat kedua sahabatnya. Aisyah berkata: “Aku ingin itu adalah tempat aku dikubur. Tapi kali ini aku akan mengalah.” (HR Bukhari)

Adalah Abdullah bin Masud RA. Dalam sebuah riwayat, beliau pernah menangis ketika mengingat Umar bin Khattab.      

Diriwayatkan Zaid bin Wahb, dia berkata, "Abdullah bertanya kepada dua orang tentang sebuah ayat, dan dia berkata kepada salah satu dari mereka, “Siapa yang telah membacakanmu? Dia berkata, “Umar.” Lalu dia berkata kepada yang lain, “Siapa yang telah membacakanmu?” 

Dia berkata, “Abu Hakim,” dan dia berkata, “Bacalah seperti yang dibacakan Umar kepadamu,” lalu dia menangis sampai kerikil basah oleh air matanya, lalu dia berkata Umar radhiyallahu 'anhu, memiliki benteng yang kuat untuk Islam.”  (HR At Thabarani).

 

Sumber: alukah

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA