Saturday, 11 Safar 1443 / 18 September 2021

Saturday, 11 Safar 1443 / 18 September 2021

Dari Iran Hingga Rusia, Bantu Turki Atasi Kebakaran

Rabu 04 Aug 2021 16:24 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Teguh Firmansyah

 Seorang pria menyusuri jalan di desa Sirtkoy yang dilanda kebakaran, dekat Manavgat, Antalya, Turki, Minggu, 1 Agustus 2021. Lebih dari 100 kebakaran hutan telah dikendalikan di Turki, menurut para pejabat. Menteri kehutanan mentweet bahwa lima kebakaran terus berlanjut di tujuan wisata Antalya dan Mugla.

Seorang pria menyusuri jalan di desa Sirtkoy yang dilanda kebakaran, dekat Manavgat, Antalya, Turki, Minggu, 1 Agustus 2021. Lebih dari 100 kebakaran hutan telah dikendalikan di Turki, menurut para pejabat. Menteri kehutanan mentweet bahwa lima kebakaran terus berlanjut di tujuan wisata Antalya dan Mugla.

Foto: AP/AP
Kebakaran hutan dekati pembangkit listrik di Turki

REPUBLIKA.CO.ID, MILAS -- Kebakaran hutan mendekati pembangkit listrik tenaga batu bara di Turki barat daya pada Selasa (3/8) malam. Kebakaran hutan berkobar di dekat resor selatan untuk hari ketujuh ketika pesawat pemadam kebakaran dari Spanyol dan Kroasia bergabung dalam pertempuran untuk memadamkannya.

Sebanyak 11 titik kebakaran masih berkobar, dipicu oleh angin kencang, suhu di atas 40 derajat Celcius, dan tingkat kelembaban yang rendah. Gumpalan asap hitam membumbung dari lereng bukit dan hutan di dekat resor pantai Bodrum dan Marmaris. "Situasinya sangat serius. Api telah mencapai tepi pembangkit listrik termal," kata wali kota Milas di sebelah timur resor utama Bodrum, Muhammet Tokat.

Tokat membagikan video yang diambil dari sebuah kapal di laut yang menunjukkan api berkobar di lereng bukit di bawah langit malam. Kobaran itu beberapa ratus meter dari pembangkit listrik Kemerkoy dan meminta sebuah pesawat atau helikopter dengan penglihatan malam untuk dikirim ke daerah tersebut.

Sebanyak dua pesawat pemadam kebakaran dari Spanyol dan satu dari Kroasia bergabung dengan tim dari Rusia, Iran, Ukraina dan Azerbaijan untuk memerangi kobaran api pada Selasa. Tambahan bantuan datang setelah Turki meminta dukungan Eropa.

Wali kota kota resor selatan Bodrum dan Antalya telah memohon lebih banyak pesawat minggu ini ketika kebakaran berkobar di dekat pantai Mediterania dan Aegea. Sebuah desa dekat Milas dievakuasi dengan api yang melalap rumah dan bangunan.

Partai-partai oposisi mengkritik Presiden Tayyip Erdogan dan pemerintahannya karena 'menghabiskan' sumber daya pemadam kebakaran selama bertahun-tahun.

"Terus terang, Turki tidak dikelola, Pemerintah istana (presiden) telah membuat negara kita tidak mampu," kata pemimpin oposisi utama Partai Rakyat Republik (CHP), Kemal Kilicdaroglu.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA