Tuesday, 16 Syawwal 1443 / 17 May 2022

Erdogan Ucapkan Terima Kasih ke 73 Negara, tak Ada Indonesia

Rabu 04 Aug 2021 14:22 WIB

Red: Erik Purnama Putra

Petugas damkar menyusuri jalan di Desa Sirtkoy yang dilanda kebakaran, dekat Manavgat, Provinsi Anatolia, Turki, Ahad, 1 Agustus 2021.

Petugas damkar menyusuri jalan di Desa Sirtkoy yang dilanda kebakaran, dekat Manavgat, Provinsi Anatolia, Turki, Ahad, 1 Agustus 2021.

Foto: AP/AP
Malaysia, Australia, hingga negara di Eropa bantu pemadaman kebakaran hutan di Turki.

REPUBLIKA.CO.ID, ANKARA -- Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengucapkan rasa terima kasih atas bantuan puluhan negara yang peduli dengan kondisi Turki. Erdogan mengucapkan terima kasih kepada 73 negara yang turut membantu memadamkan api dalam kebakaran besar di beberapa wilayah di Turki sejak akhir Juli lalu.

Lewat akun Twitter resmi, Erdogan mengunggah gambar bendera 73 negara dan organisasi swasta peduli lingkungan, yang ikut terlibat mendukung upaya pemerintah Turki dalam menjinakkan si jago merah.

"Atas nama bangsa saya, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada semua negara dan organisasi sahabat yang telah mengirimkan dukungan, harapan dan belasungkawa, dan bahwa mereka siap membantu dalam perjuangan kita melawan kebakaran hutan. Insya Allah proses sulit ini bisa kita lalui secepatnya,” ujar Erdogan dalam akun Twitter, @RTErdogan dikutip Rabu (4/8).

Erdogan secara khusus menyebut kepala negara yang banyak membantu Turki dalam upaya memadamkan api. Rusia dan Spanyol, misalnya, mengerahkan pesawat amfibi untuk memadamkan kebakaran hutan yang sempat meluas di beberapa wilayah di Turki.

"Atas nama negara saya, saya ingin berterima kasih terutama kepada Presiden Azerbaijan, sahabat saya Ilham Aliyev, Presiden Rusia Vladimir Putin, dan Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez, atas dukungan mereka yang tak tergoyahkan sejak saat pertama," ujar pendiri Partai Keadilan dan Pembangunan alias Adalet ve Kalkınma Partisi (AKP) tersebut.

"Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada tetangga kami Presiden Iran Ibrahim Reisi, Emir Qatar Sheikh Tamim, Presiden Kroasia Zoran Milanovic, dan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenski atas solidaritas mereka yang kuat," kata Erdogan menambahkan.

Hanya saja, dalam foto bendera yang diunggah Erdogan, tidak ada bendera Indonesia. Padahal, ada bendera negeri jiran, yaitu Malaysia hingga Malaysia, termasuk beberapa negara Eropa yang tergabung dalam NATO, ikut bersolidaritas membantu Turki dalam mengatasi bencana kebakaran tersebut.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA