Tuesday, 14 Safar 1443 / 21 September 2021

Tuesday, 14 Safar 1443 / 21 September 2021

Bea Cukai: Penerimaan Bea Ekspor di Aceh Capai Rp 37,7 M

Ahad 01 Aug 2021 20:01 WIB

Red: Gita Amanda

Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Bea Cukai (DJBC) Provinsi Aceh menyatakan penerimaan bea ekspor atau biaya pengiriman barang keluar negeri semester pertama 2021 di provinsi itu mencapai Rp 37,7 miliar. (ilustrasi)

Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Bea Cukai (DJBC) Provinsi Aceh menyatakan penerimaan bea ekspor atau biaya pengiriman barang keluar negeri semester pertama 2021 di provinsi itu mencapai Rp 37,7 miliar. (ilustrasi)

Penerimaan bea keluar dari ekspor semester pertama terhitung 1 Januari hingga 30 Juni

REPUBLIKA.CO.ID, BANDA ACEH -- Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Bea Cukai (DJBC) Provinsi Aceh menyatakan penerimaan bea ekspor atau biaya pengiriman barang keluar negeri semester pertama 2021 di provinsi itu mencapai Rp 37,7 miliar.

"Penerimaan bea keluar dari ekspor semester pertama tersebut terhitung 1 Januari hingga 30 Juni 2021 ini dengan nilai mencapai Rp 37,7 miliar," kata Kepala Bidang Humas Kantor Wilayah (DJBC) Provinsi Aceh Isnu Irwantoro di Banda Aceh, Ahad (1/8).

Baca Juga

Isnu Irwantoro menyebutkan penerimaan bea keluar tersebut bersumber dari ekspor sejumlah komoditas seperti ikan tuna, kepiting hidup, bunga aglonema. "Kemudian, ada batu bara, minyak sawit mentah atau crude palm oil, cangkang kelapa sawit, dan lainnya. Artinya, di tengah pandemi Covid-19 ini, pelaku usaha Aceh masih tetap melakukan aktivitas ekspor," kata Isnu Irwantoro.

Selain bea keluar, kata Isnu Irwantoro, penerimaan negara di Aceh juga bersumber dari bea masuk. Penerimaan dari bea masuk ini didapatkan dari impor barang kiriman melalui Kantor Pos berupa pembukaan blokir IMEI telepon genggam.

"Nilai bea masuk yang diterima mencapai Rp 290 juta lebih. Bea cukai dari impor ini dilakukan tiga perusahaan teknologi informasi," kata Isnu Irwantoro menyebutkan.

Isnu Irwantoro mengatakan penerimaan negara juga didapat dari cukai pengolahan tembakau dengan nilai mencapai Rp 260,1 juta. Penerimaan cukai tersebut di antaranya dari pengolahan rokok kretek tangan dan cerutu di Kabupaten Aceh Tengah.

"Total penerimaan negara dari tiga sumber tersebut mencapai Rp38,3 miliar. Kami terus berupaya meningkatkan penerimaan negara, baik dari bea keluar, bea masuk, maupun cukai rokok," kata Isnu Irwantoro.

sumber : antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA