Tuesday, 21 Safar 1443 / 28 September 2021

Tuesday, 21 Safar 1443 / 28 September 2021

Erick Thohir Fokuskan Dana CSR BUMN untuk Pendidikan

Jumat 30 Jul 2021 17:23 WIB

Red: Karta Raharja Ucu

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir.

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir.

Foto: Republika/Abdan Syakura
Selain pendidikan, dana CSR BUMN juga difokuskan di pendidikan dan lingkungan hidup.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri BUMN Erick Thohir memfokuskan tanggung jawab sosial perusahaan (corporate social responsibility/CSR) BUMN kepada tiga hal yakni pendidikan, kesehatan dan membantu lingkungan hidup. BUMN selalu dikaitkan dengan CSR-nya. CSR BUMN sekarang harus tepat.

"Tentu CSR yang tadinya berbagai macam kita sekarang fokuskan pada tiga hal yakni pertama adalah kesehatan, kedua, pendidikan dan ketiga, kehijauan atau membantu lingkungan hidup," ujar Erick Thohir di Jakarta, Jumat (30/7). Alasan itu juga menjadi pokok terpenting bahwa BUMN harus refocusing dalam hal tersebut.

Erick berkata program-program yang sudah dilakukan oleh BUMN yakni pada awal pandemi membantu pembangunan RS Darurat Covid-19 Wisma Atlet bersama Kementerian PUPR, kemudian ketika jumlah tempat tidur mulai mengalami keterbatasan maka Kementerian BUMN mulai membangun rumah sakit modular Covid-19 dan RS Darurat Covid-19 Asrama Haji yang berlokasi di Jakarta dan nanti di Lampung serta beberapa tempat yang berupaya dibantu.

"Selain tentu yang tidak kalah pentingnya bagaimana BUMN juga mendukung program-program pemerintah dalam membagikan obat-obatan gratis melalui TNI-Polri dan juga Puskesmas," kata Erick Thohir.

Erick menyatakan akan terus memaksimalkan peran BUMN dalam membantu penanganan Covid-19 di Indonesia. Ia akan memantau terus hal tersebut demi meringankan beban rumah sakit dan menyelamatkan lebih banyak jiwa manusia.

Menteri BUMN juga menambahkan kebutuhan oksigen yang sangat mendesak untuk penanganan pasien COVID-19 membuat BUMN terus mengerahkan sumber daya yang ada untuk memenuhi ketersediaan oksigen. Erick juga menekankan BUMN menjadi bagian dari ekosistem yang memastikan pelayanan kesehatan terpadu dalam menghadapi pandemi Covid-19. Di masa pandemi Covid-19 sekarang ini BUMN tidak mungkin berdiri sendiri sebagai menara gading dan harus berkolaborasi dengan berbagai pihak seperti swasta.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA