Wednesday, 15 Safar 1443 / 22 September 2021

Wednesday, 15 Safar 1443 / 22 September 2021

Pengungsi Suriah Bertahan Hidup di Tenda dalam Suhu Tinggi

Jumat 30 Jul 2021 08:32 WIB

Red: Nur Aini

Warga sipil yang tinggal di kamp-kamp pengungsi di barat laut Suriah berjuang dengan suhu di atas rata-rata di tenda-tenda darurat.

Warga sipil yang tinggal di kamp-kamp pengungsi di barat laut Suriah berjuang dengan suhu di atas rata-rata di tenda-tenda darurat.

Suhu di atas rata-rata secara negatif mempengaruhi kesehatan pengungsi di kamp Suriah

REPUBLIKA.CO.ID, IDLIB -- Warga sipil yang tinggal di kamp-kamp pengungsi di barat laut Suriah berjuang dengan suhu di atas rata-rata di tenda-tenda darurat.

Ratusan ribu warga sipil mengungsi di provinsi Idlib akibat serangan rezim Assad, suhu yang melebihi 40 derajat di sana membuat kehidupan terganggu. Perempuan dan anak-anak yang tinggal di tenda merasakan penderitaan.

Baca Juga

Dr. Ammar Rahhal dari Rumah Sakit Ibnu Sina di Idlib mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa suhu di atas rata-rata mempengaruhi secara negatif kesehatan warga sipil yang tinggal di tenda. Rahhal mengatakan kebanyakan anak-anak bermain di luar antara pukul 11.00 hingga 13.00, mereka terkena sengatan matahari, dan banyak yang dirawat di rumah sakit.

'Sehari di tenda seperti setahun'

Yahya Uayyid, yang dipindahkan secara paksa oleh rezim Assad dari pedesaan selatan Aleppo dan menetap di sebuah kamp di Idlib, mengatakan, “Tenda tidak melindungi orang dari panasnya musim panas maupun dari dinginnya musim dingin. Sehari di tenda seperti setahun."

Ayah tiga anak, Uayyid mengatakan mereka terus mengangkut anak-anak yang terkena panas terik ke rumah sakit, dia berharap mereka akan kembali ke rumah mereka sesegera mungkin.

Fatma Zein Ali, yang bermigrasi dari pedesaan selatan Aleppo, mengatakan dia membawa anak-anaknya ke rumah sakit berkali-kali karena sengatan matahari. Idlib berada dalam zona de-eskalasi yang dibuat berdasarkan perjanjian antara Turki dan Rusia pada Maret 2020. Namun, rezim Suriah secara konsisten melanggar ketentuan gencatan senjata, sering meluncurkan serangan di dalam zona de-eskalasi.

Suriah dilanda perang saudara yang kejam sejak awal 2011 ketika rezim Bashar al-Assad menindak protes pro-demokrasi dengan keganasan yang tak terduga. Selama dekade terakhir, sekitar setengah juta orang telah terbunuh dan lebih dari 12 juta orang harus meninggalkan rumah mereka.

 

sumber : https://www.aa.com.tr/id/dunia/pengungsi-suriah-di-idlib-bertahan-hidup-di-tenda-dalam-kondisi-suhu-tinggi/2318701
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA