Sunday, 12 Safar 1443 / 19 September 2021

Sunday, 12 Safar 1443 / 19 September 2021

Varian Delta Menyebar, Kenya Masuki Gelombang Keempat Covid

Kamis 29 Jul 2021 16:22 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Nur Aini

Virus Covid-19 (ilustrasi)

Virus Covid-19 (ilustrasi)

Foto: Pixabay
Varian delta mendominasi kasus Covid-19 di Kenya.

REPUBLIKA.CO.ID, NAIROBI -- Menteri Kesehatan Kenya Mutahi Kagwe mengatakan bahwa negara tersebut berada di awal gelombang keempat Covid-19. Penyebaran varian delta menyebabkan peningkatan infeksi di sana.

Kagwe memperingatkan pemerintah daerah memastikan agar fasilitas kesehatan di wilayah mereka masing-masing memiliki tempat tidur unit perawatan intensif (ICU) dan oksigen yang cukup untuk menangani kasus-kasus baru Covid-19.

Baca Juga

 

“Saya ingin mengimbau kepada pemerintah kabupaten mulai memastikan bahwa ada oksigen yang cukup di setiap kabupaten. Yang terpenting adalah memastikan bahwa tidak hanya oksigen tersedia, tapi oksigen telah disalurkan dengan benar. Kita sudah bisa melihat peningkatan permintaan tempat tidur ICU (dan) kita bisa melihat peningkatan kebutuhan kebutuhan oksigen,” kata Kagwe pada Rabu (28/7), dikutip Anadolu Agency.

Kementerian Kesehatan Kenya mengatakan saat ini varian delta dominan di negara tersebut. Belum lama ini Inggris menyumbangkan 817 ribu dosis vaksin Covid-19 ke Kenya. ”Kenya akan menerima 1.760.000 dosis Pfizer dari Amerika Serikat (AS), 410 ribu dosis AstraZeneca dari Inggris, 235 ribu dosis AstraZeneca dari Yunani dan 55 ribu dosis AstraZeneca dari Latvia sebagai bagian dari sumbangan bilateral,” Kagwe.

Saat ini tingkat positif di Kenya mencapai 18 persen. Sejauh ini, negara tersebut sudah mencatatkan 200 ribu kasus dengan korban meninggal mencapai 3.895 jiwa. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA