Friday, 10 Safar 1443 / 17 September 2021

Friday, 10 Safar 1443 / 17 September 2021

Polisi Serahkan Bantuan Beras ke Pemulung dan Tukang Becak

Kamis 29 Jul 2021 13:29 WIB

Rep: Rusdy Nurdiansyah/ Red: Mas Alamil Huda

Korps Lalu Lintas (Korlantas) Kepolisian Republik Indonesia (Polri) memberikan 500 bantuan paket sembako pada masyarakat terdampak kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level 4. Ratusan paket tersebut dibagikan ke masyarakat yang berprofesi pemulung di Tempat Pembuangan Sampah Terpadu (TPST) Piyungan, Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta.

Korps Lalu Lintas (Korlantas) Kepolisian Republik Indonesia (Polri) memberikan 500 bantuan paket sembako pada masyarakat terdampak kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level 4. Ratusan paket tersebut dibagikan ke masyarakat yang berprofesi pemulung di Tempat Pembuangan Sampah Terpadu (TPST) Piyungan, Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta.

Foto: istimewa
Sasarannya adalah mereka yang terdampak pandemi Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, DEPOK -- Aparat Polsek Sukmajaya, Kota Depok, Jawa barat, memberikan bantuan beras kepada warga prasejahtera di wilayah kerjanya. Kali ini sasarannya warga Kampung Cipayung RT 11 RW 01 Kelurahan Abadijaya.

"Total beras yang kita bagikan sebanyak 50 kantong. Setiap orang dapat satu kantong beras seberat 5 kilogram (kg)," ujar Kapolsek Sukmajaya, AKP Syafri Wasdar di Mapolsek Sukmajaya, Kota Depok, Kamis (29/7).

Menurut Syafri, pihaknya rutin membagikan bantuan beras kepada warga di sejumlah lokasi. Sasarannya adalah mereka yang terdampak pandemi Covid-19. "Di antaranya pemulung, tukang becak, dan kaum marginal," terangnya.

Ia menambahkan, warga sangat antusias dengan adanya kegiatan tersebut. Hal ini juga mendorong pihaknya untuk terus melakukan gerakan berbagi terhadap sesama di masa pandemi.

"Selain beras kami juga bagikan masker supaya mereka tetap ingat dan patuh terhadap protokol kesehatan," pungkas Syafri.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA