Sunday, 1 Jumadil Awwal 1443 / 05 December 2021

Sunday, 1 Jumadil Awwal 1443 / 05 December 2021

Kebiasaan yang Bisa Sebabkan Serangan Jantung

Selasa 27 Jul 2021 17:08 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Qommarria Rostanti

Serangan jantung (ilustrasi).

Serangan jantung (ilustrasi).

Foto: Foto : MgRol_92
Setiap kali Anda menghirup sebatang rokok, 5.000 bahan kimia masuk ke dalam tubuh.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Serangan jantung atau infark miokard terjadi ketika bagian dari otot jantung tidak mendapatkan darah yang cukup. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat (AS), semakin banyak waktu yang terbuang tanpa pengobatan untuk memulihkan aliran darah, semakin besar pula kerusakan pada otot jantung. 

Ada sejumlah faktor risiko serangan jantung, beberapa di antaranya termasuk usia dan riwayat keluarga. Namun, ada sejumlah kebiasaan sehari-hari yang pada akhirnya dapat menyebabkan peristiwa yang berpotensi mematikan ini. Apa saja itu? Berikut penjelasannya seperti dilansir di laman Eat This Not That!, beberapa waktu lalu: 

1. Makan di luar setiap hari

Makan di luar sesekali tidak akan mengakibatkan serangan jantung, tetapi makan di luar setiap hari mungkin berdampak negatif pada jantung Anda. Pasalnya, Anda lebih cenderung membuat pilihan yang tidak sehat di restoran. 

Saat Anda makan di luar, Penn Medicine (pusat medis akademik di Philadelphia) menyarankan untuk memperhatikan detail nutrisi, mengatakan "tidak" pada roti dan koktail, membuat pertukaran yang lebih sehat, memilih porsi yang lebih kecil, dan menolak topping yang tidak sehat. 

2. Menghindari olahraga

Olahraga merupakan salah satu cara terbaik menjaga kesehatan jantung. "Menjadi tidak aktif berkontribusi pada kadar kolesterol darah tinggi dan obesitas. Orang yang berolahraga secara teratur memiliki kesehatan jantung yang lebih baik, termasuk menurunkan tekanan darah," jelas Mayo Clinic.

Pedoman aktivitas fisik untuk Amerika edisi kedua yang diterbitkan oleh US Department of Health and Human Services, Office of Disease Prevention and Health Promotion, menunjukkan setidaknya 150 menit (2,5 jam) latihan mingguan untuk membantu mengelola kolesterol dan tekanan darah dua kunci faktor risiko serangan jantung dan menjaga obesitas. 

3. Minum alkohol

Minum terlalu banyak alkohol dapat berdampak negatif pada kesehatan jantung Anda. Penn Medicine menjelaskan hal itu dapat meningkatkan tekanan darah dan juga menyebabkan tingkat trigliserida yang tinggi, jenis lemak yang paling umum di tubuh Anda. 

"Kalori dalam alkohol bertambah. Ketika tubuh Anda memiliki terlalu banyak kalori, itu mengubahnya menjadi trigliserida, yang dapat meningkatkan risiko penyakit jantung," jelas mereka. Selain itu, kalori ekstra tersebut dapat menyebabkan obesitas, faktor risiko penyakit jantung lainnya.

4. Stres

Hampir setiap orang mengalami stres pada satu titik atau lainnya. Namun, menghindarinya adalah demi kepentingan terbaik Anda dalam hal kesehatan jantung. 

"Anda mungkin merespons stres dengan cara yang dapat meningkatkan risiko serangan jantung," jelas Mayo Clinic. 

Stres dapat meningkatkan tekanan darah, dan tekanan darah tinggi merupakan salah satu faktor risiko utama serangan jantung. Mencari cara untuk mengatasi stres dapat mengurangi kemungkinan Anda menderita salah satunya.

5. Merokok

Menurut Penn Medicine, merokok adalah salah satu faktor risiko terbesar penyakit jantung dan bertanggung jawab atas hampir sepertiga kematian terkait penyakit jantung. "Setiap kali Anda menghirup sebatang rokok, Anda memasukkan lebih dari 5.000 bahan kimia ke dalam tubuh, banyak di antaranya berbahaya bagi kesehatan Anda," tulis mereka.

Salah satu bahan kimia ini adalah karbon monoksida. Karbon monoksida menurunkan jumlah oksigen dalam sel darah merah yang merusak jantung. Ini juga meningkatkan jumlah kolesterol di arteri Anda, faktor risiko lain untuk penyakit jantung.

Vaping bukan alternatif yang sehat. "Dengan menggunakan rokok elektrik, Anda masih mengekspos diri Anda pada nikotin, racun, logam, dan kontaminan lainnya - yang semuanya berbahaya bagi kesehatan Anda," tulis mereka. Cara terbaik untuk mencegah penyakit jantung adalah tidak merokok.

6. Menggunakan narkoba

Beberapa serangan jantung disebabkan oleh penggunaan obat-obatan terlarang. "Menggunakan obat stimulan, seperti kokain atau amfetamin, dapat memicu kejang pada arteri koroner Anda yang dapat menyebabkan serangan jantung," jelas Mayo Clinic.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA